Sabtu, 23 Oktober 2010

PURA KAWITAN TREH SRI KARANG BUNCING

Pura Kawitan Treh Sri Karang Buncing

            Pura Kawitan Sri Karang Buncing terletak di depan SD Negeri I Blahbatuh, Jalan Dharmawangsa, tepatnya seratus meter ke utara Pura Puseh, Desa Pakraman Blahbatuh, Gianyar. Konsep pemujaan Tuhan melalui Bhatara Hyang Kawitan setelah datangnya Danghyang Nirartta di Bali yaitu sezaman dengan keberadaan beberapa generasi setelah era Sri Karang Buncing. Sri Karang Buncing muncul dua periode, Sri Karang Buncing ke I saudara kandung dengan Sri Rigis yang melahirkan Sri Kbo Iwa dan adik kandung Sri Kbo Iwa lahir buncing (laki dan perempuan) dan diberi nama Sri Karang Buncing juga, kalau boleh dikatakan Sri Karang Buncing yang ke II, lalu beliau dinikahkan berdua yang melahirkan para warga Sri Karang Buncing yang ada di jagat ini. Sri Karang Buncing II adalah adik kandung dari Sri Kebo Iwa yang hidup sekitar tahun 1324 Masehi. Nama Sri Karang Buncing inilah yang dijadikan momentum untuk mengenang para leluhur oleh para warga dan dipertegas kembali dalam ART Sri Karang Buncing, pasal 21, pada Mahasabha, hari senin, tanggal 2 Pebruari 2004, di Nusa Mandala Tohpati, Denpasar.
           Peralihan kekuasaan memang membawa dampak politik psikologis bagi warga Sri Karang Buncing dalam kepemerintahan di Bali untuk mencari identitas leluhur mereka terdahulu karena nyineb wangsa (menutup asal usul) sehingga di masyarakat ada yang menyebut diri, prabali karang buncing, arya karang buncing, sri karang buncing, gusti karang buncing, bendesa karang buncing, pasek karang buncing, soroh karang, dan lain-lain, tergantung dari sisi mana memulainya sesuai tugas dan jabatan beliau saat itu. Padahal sesungguhnya Karang Buncing berasal dari nama Sri Karang Buncing adik kandung dari Sri Kbo Iwa yang moksah di Jawa. Dari nama Sri Karang Buncing ini yang melahirkan nama-nama Karang Buncing yang berbeda-beda tersebut diatas. Kemungkinan indikasi ini menyebabkan pemerintah yang berwenang dalam hal ini Dinas Kebudayaan menjadi ragu-ragu untuk mencatat secara resmi dalam paguyuban antar warga yang ada di Bali atau kemungkinan para pemimpin Bali memang benar-benar sudah melupakan sejarah Bali masa lalu.
           Keberadaan Pura Kawitan Sri Karang Buncing tertulis dalam lontar Usana Bali alih aksara oleh Jero Mangku Nengah Swena dan Jero Gede Karang Tangkid Suarsana (ketua umum warga) menjelaskan Pura Kawitan Sri Karang Buncing, dibangun oleh I Gusti Karang Buncing, Karena saling kawin mengawini antara dua keluarga penguasa di Wadwasila (Blahbatuh) yaitu antara keturunan Sri Paduka Agung Made Jambe (Raja Agung Tengah) putra mahkota dinasti Dalem Kepakisan dengan keturunan I Gusti Karang Buncing, treh akhir raja-raja Bali Kuno. Peralihan kekuasaan tentunya membawa dampak politik psikologis bagi masyarakat sekitar. Dimana Pura Gaduh yang awalnya sebagai tempat suci para raja Bali akhirnya menjadi monument kebersamaan dari dua dinasti antara Hindu Bali dan Hindu Majapahit. Demikian pula status dan fungsi Pura Gaduh berubah menjadi Pura Puseh jungjungan umat Hindu Desa Pakraman Blahbatuh. Untuk menyiasati agar warga tidak tercerai berai beralih ke kelompok warga lain, atau kemungkinan aturan baru dari pemerintah yang berkuasa selanjutnya, diwajibkan untuk mendirikan tempat pemujaan roh suci para leluhur dari masing-masing kelompok warga, sehingga I Gusti Karang Buncing membangun Pura Kawitan yang ada saat kini. Disamping itu, Pura Kawitan berfungsi sebagai tempat berinteraksi antar sesama warga Sri Karang Buncing dan seluruh warih (keturunan) dari Sri Ksari Warmmadewa dimana pun mereka berada.

Dalam Lontar Usana Bali, Bhisama Setelah Wafatnya Ki Kebo Iwo dan Ki Pasung Gerigis, Serta Munculnya Pura Kawitan Sri Karang Buncing, berikut:

. . . Caritanen sampun pejah Ki Kbo Iwo muah Ki Pasung Gerigis sampun angemanin palatra mangen angen citanira Arya Karang Buncing, pejahikna pangindra jala Ki Kbo Taruna muah Ki Pasung Gerigis, sampun alah punang pulina Bali, denira patih Gajah Mada mangke muah Arya Karang Buncing amukti maring Blahbatuh, mangke hana citanira didinia angewangun aken bisama ring preti wangsanira sedaya marmane tan keneng pangindra jala, mangke sentanan ingsun ngwangun akena parahyangan Pura Karang Buncing palinggihan Hyang Kawitan ira Karang Buncing wit I Gusti Karang Buncing, kasungsung kasiwi ring preti sentananira kayang kawekas-wekas, tan sah sira anyungsung Hyang Kawitan ring Pura Karang Buncing, wenang ring Pura Karang Gaduh, turun-temurun, apan sira hulunaning Bali nguni.
Hana pitekenia Kawitan sira Karang Buncing, kita sentanan ingsun makabehan away kita tan eling ring kawitan anyungsung anyiwi ring Pura Karang Buncing, ring Pura Karang Gaduh, makadi ring Gunung Lempuyang, yan kita lali, wastu sira anadi jatma sudra jati, rered pabuktianta, mentik, mentik, punggel.
Maka panyudaning laranta apan kita madoh-dohan genah, yan hana ngangken pesanak lawan kita, arep anyungsung Kawitan, away kita wekang, apan kita tan weruh ring maka jatinia, sakewala pejatian dumun ring ajeng panyungsungan, yan harep ujub penyaji, wenang kena aweka pasanak nyungsung Kawitan. Mangke waluya kita muah dane Jro Wayan Karang Buncing, arajya ring Wadwa Sila, adruwe oka sawiji laki, anama Jro Gede Karang Buncing Dimade, sira jumeneng ngawasa wasita, ring wadwa sila ana Bandanda nira, ring Getas anama Jro Gede Kulit, ring Getas anama Jro Kacang. Ika papatih awesana tan manuteng sila yuleti, apuara acengilan, ika matangnia Jro Gede Karang Dimade kapegan rasaning tuas dadianta ana adnyana nira tumedek ring pada pangkaya Bathara ring Pura Gaduh andewa seraya ananja Bathara, ana awak yaning Hyang kenen amewra preti wangsan Sri Mreja Kepakisan, ika maka suraksa ring wadwa sila, mangkana linggih Hyang Suksma, lyer pwa sira Jro Gede Karang Dimade neher mulihing ring wisma mangkana, ika matang nira Jro Gede Karang Buncing anahura putra nira, Sri Paduka Pembahyun astana ring giri Tampak Hyang, putran sira Sri Paduka Pembahyun. Tatri neping ngastra, ika tinukur, silik diri adnyananira Sri Paduka Pembahyun, kang panghulu kasinungan Jro Gede Karang Dimade demikang juesta, sumende ring Sema Kuta Negara, Ika matangnya Sri Paduka Agung Made Jambe tinukur ke wadwa sila ingangge pakulunan di Jro Gede Karang Dimade, kunarya naken rajya, angaran rajya Agung Tengah.Riwus mangkana wus mandet palungguh ira sinurukan sang kalihdiri sang anama Jro Gede Kulit mwang Jro Wayan Kacang sineka ring rajya Agung Tengah prapta sang kalihdiri, adnyanira Sri Paduka Agung Gede Jambe Kinon kejagatwan mawi sanak, anaku sang kalihdiri, tan wikang rasa adnyananira Sri Paduka Agung Jambe ring Wadwa Sila negara.Riwus mangkana hana sadnyanira Sri Paduka Agung Jambe ring Jro Gede Karang Dimade, marunania angwangun pura ingaran Pura Batur Sari, maka palingganira Bhatara Sri Srengga maka pamuspanira kinaryaken gopura ukur-ukuran, kang anukangin gopura ika wang sanak ira ring Jro Gede Karang Dimade. Hana Makuruyu rumui widnya pwasira amawas rupan ikang kina, hana palingganira, Puseh Bale Agung, makadi Dalem Agung Tenggaling, aramas-ramas pwang kata, ripandiri nira Sri Paduka Agung Made Jambe, ledep pwa sira mantukeng sunia taya temajanira gumanti andiri, apan ngaran Paduka Agung Gede Agung. Yan pirang  warsa kunang lawas ira amukti sida neher sira pranantika, atmajanira gumanti apasadnyan Paduka Agung Gede Ngurah, yan pirang kunang lawas ira madeg ratu, tehen sira prayate putranira gumanti abhiseka Sri Paduka Agung Gede Dalem. Yan pirang warsa aspen dirinira, tan dwa rumpuh kawiryawanira, atilar ring rajya giniring pwa sira tumut tajanira, apendah Paduka Agung Putra heneng akweh preti wangsanira Sri Paduka Agung Gede Jambe . . .
(Lontar Usana Bali)
Arti Bebas:
Diceritakan setelah wafat Ki Kebo Iwa dan Ki Pasung Gerigis sudah kembali kealam baka, terbayang-bayang pikiran Arya Karang Buncing meninggal karena kena perangkap Ki Kebo Iwa dan Ki Pasung Gerigis, setelah kalah Pulau Bali oleh Patih Gajah Mada, kemudian Arya Karang Buncing bertempat tinggal di Blahbatuh, kemudian ada keinginan sendiri untuk membangun peraturan untuk seluruh warga semuanya, agar kemudian hari tidak kena penipuan, kemudian keturunan beliau membangun parahyangan Pura Karang Buncing tempat suci Hyang Kawitan beliau Karang Buncing asal dari I Gusti Karang Buncing dipelihara dan dipuja oleh keturunan beliau selama-lamanya, tidak hanya memelihara Hyang Kawitan di Pura Kawitan, juga wajib di Pura Karang Gaduh, turun temurun, sebagai pusatnya Bali dahulu, ada kewajiban Kawitan Beliau Karang Buncing, kalian keturunanku semuanya, jangan kamu tak ingat dengan Kawitan menjungjung dan memuja di Pura Karang Buncing, di Pura Karang Gaduh, juga di Lempuyang, jika kamu melupakan, dikutuk oleh beliau menjadi orang melarat sekali, surut kekayaanmu, bertumbuh, bertumbuh, terpotong. Sebagai penyucian kemelaratan karena kamu tinggal berjauhan-jauhan, kalau ada yang mengaku bersaudara dengan mu, ingin mejunjung Kawitan, hendaknya kamu jangan mengusirnya, karena kamu tidak tahu akan asal sesungguhnya, hanya pemberitahuan dahulu, dihadapan kerama penyungsung, jika terhadap “ujub penyaji” wajib kena iuran anggota nyungsung Kawitan, nanti sama kamu dengan beliau Jro Gede Karang Buncing, memegang jabatan di Wadwa Sila, mempunyai putra laki-laki bernama Jero Gede Karang Buncing Dimade, beliau menempati di wilayah kekuasaan di Wadwa Sila ada keturunan beliau, di Getas bernama Jro Gede Kulit, di Getas bernama Jro Kacang, mereka pepatih tidak menuruti tata susila, tak bertikai, itulah sebabnya Jero Gede Karang dimade merasa sangat sedih perasaannya sehingga ada pikiran beliau untuk lebih mendekatkan diri dengan Bathara di Pura Gaduh sembari memohon bantuan kepada para Bathara, jika ada seseorang yang merupakan keturunan Sri Mreja Kepakisan itu sebagai penjaga di Wadwa Sila, demikian kedudukan Hyang Suksma, diceritakan beliau Jero Gede Karang Dimade akan kembali ke tempat tinggalnya semula, itu sebabnya Jero Gede Karang Buncing menyuruh putranya Sri Paduka Pembahyun yang bertempat tinggal di Gunung Tampak Hyang, anaknya Sri Paduka Pembahyun ahli dalam ilmu pengetahuan itu yang jadi andalannya, wawasan beliau sangat luas, salah seorang kepercayaan Sri Paduka Pembahyun adalah orang kepercayaan Jero Gede Karang Dimade yang utama, bertempat di Sema Kuta Negara Itulah sebabnya Sri Paduka Agung Made Jambe menuju ke Wadwa Sila sebagai orang yang dihormati oleh Jero Gede Karang Dimade, untuk menjadi raja bergelar Raja Agung Tengah Setelah melaksanakan tugasnya mengajar dua orang yang bernama Jero Gede Kulit dan Jero Wayan Kacang menjadi putra mahkota Raja Agung Tengah keduanya, keinginan beliau Sri Paduka Agung Gede Jambe kedua anaknya tersebut mempunyai keturunan, tak terkira perasaan beliau Sri Paduka Agung Jambe di Wadwa Sila Negara Setelah itu ada keinginan beliau Sri Paduka Agung Jambe kepada Jero Gede Karang Dimade, agar membangun pura bernama Pura Batur Sari, sebagai tempat berstananya Bhatara Sri Srengga, sebagai pemujaannya dibuatkan Gopura Ukur-Ukuran, dan yang mengerjakannya adalah keturunan dari Jero Gede Karang Dimade, adalah ketentuan-ketentuan yang mengatur bangunan itu sudah ada sedari dulu, seperti Puseh Bale Agung, seperti halnya Dalem Agung Tenggaling, singkat cerita, selama hidupnya Sri Paduka Agung Made Jambe hingga wafat kembali kealam baka, keturunanya yang menggantikannya, yang bernama Paduka Agung Gede Agung, entah berapa tahun lamanya beliau menjadi raja sampai akhirnya digantikan oleh putranya yang bergelar Sri Paduka Agung Gede Dalem, entah berapa tahun lamanya berkuasa hingga akhirnya surut kemasyurannya, meninggalkan kerajaan diiringi oleh putranya, sepeninggalan Paduka Agung Putra, banyak keturunan Sri Paduka Agung Gede Jambe yang masih tertinggal.

9 komentar:

Om Swastiastu,,Tiang Krama saking Buleleng,,
Tiang jagi metaken akidik,,
Wenten Pura Pedarman Karang Buncing ring Pura Besakih ???
Suksma,,

Om Swastyastu Bpk, Parwica, ,, pertanyaan seperti ini sering ditanyakan oleh semeton indik Pura Pedharman Karang Buncing di Besakih ,, kembali ke arti kata pedharman adalah tempat melakukan hidup suci, lepas dari keterikatan duniawi jauh dari kehidupan berumah tangga. Dengan kata lain tempat pertapa dlm proses pencaharian jati diri terhadap Tuhan/ Hyang Widhi. Dalam Catur Asrama disebut tahap "wanaprasta" dan bahasa bali 'memondok'. Pada umumnya para raja bali setelah menjadi raja secara konsisten melakukan hidup suci ketempat yg lebih tinggi/ gunung, ke tempat sepi mis, raja Sri Ugrasena Warmadewa dicandikan di Ermadatu, Raja Sri Dharmodayana Warmadewa dicandikan Banyu Wka. Raja Sri Marakata dicandikan di Camara. Sri AjiHungsu dicandikan di Jalu (Gunung Kawi), Tampaksiring. Istri raja Sri Aji Hungsu yang disebut Bhatari Mandul dicandikan diGunung Penulisan. Sri Mahendradatta Gunapriyadharmapatni,permaisuri Sri Dharmodayana dicandikan di Pura Durga Kutri,Buruan, Blahbatuh. Raja Sri Jaya Pangus dicandikan di pertapaan Dharma Anyar, sekarang disebut Pura Pengukur-ukuran, di Desa Sawah Gunung, Pejeng, Gianyar.

Dan Pura Sarin Bwana adalah bekas pertapaan Sri Batu Putih(Dalem Putih) saudara kandung Sri Batu Ireng (Dalem Selem, Sri Astasura Ratna Bumi Banten, Sri Tapa Hulung) yang terletak diDesa Adat Jimbaran, Kuta Selatan, Badung.

Sedangkan Pura Lempuyang yang terletak di Desa Adat
Gamongan, Tiyingtali, Karangasem, sekarang disebut Pura
Lempuyang Madya adalah bekas tempat pertapaan raja Sri Jaya Sakti, menjadi raja Bali tahun Saka 1055/1133 Masehi.

Jadi pedharman itu adalah tempat pertapa, sedangkan pura pedharman Besakih "BUKAN" tempat para pertapa dlm pedekatan diri terhadap Tuhan, melainkan Pedarman Besakih adalah tempat "ngalinggihan atma wedana" setelah acara mamukur roh leluhur para Arya majapahit setelah menundukkan Bali. Marilah kita berpikir secara logika, apakah mungkin para arya itu duduk bertapa berjejer sesuai nama leluhur mereka yg ada di Besakih??

Catur Lawa lebih dulu keberadaan dari para arya majapahit. Fakta lapangan pedharman para arya ada dibelakang catur lawa yaitu Dukuh, Pasek, Pande, Penyarikan adalah 4 (empat) kelompok tugas yg membantu kelancaran upacara di pura Besakih (ex Pura Tolangkir setelah masuknya majapahit berubah nama menjadi Pura Gunung Agung ,,

berlanjut ------

Sedikit sejarah keberadaan Pura Besakih ,, Banyak cerita ttg kepastian keberadaan sejarah awal berdirinya PURA BESAKIH ,,, ada yg mengatakan berdiri sejak kerajaan Sri Kesari Warmadewa th isaka 804/882 M, ,,, ada yg mengatakan dr Rsi Markendia abad ke 8,,, ada yg menyebutkan keberadaan di zaman Sri Maha Kulya Kul Putih, saudara kandung raja Sri Jayasakti jadi raja Bali th Isaka 1047/1119 M, ,, ada yg mengatakan keberadaan Besakih setelah datangnya Mpu Semeru dari Jawa th 1000 M ,,, ada sastra menyebutkan keberadaan di era raja Sri Masula-Masuli th Isaka 1246/1324 M, ,, ada sastra menyebutkan keberadaan di era raj Sri Batu Ireng (Sri Astasura Ratna Bumi Banten th Isaka 1250/1328 M karena ada Pura Batu Madeg ,, ada sastra yg menjelaskan keberadaan di era kerajaan Dalem Waturenggong ,.,,

Kalau seandainya Besakih merupakan tempat awal raja bali SRI KESARI WARMADEWA, th 884 M, adalah sangat tidak masuk akal, tak mungkin tempat kerajaan di bawah gunung berapi yg setiap saat akan "makeplug", lalu lari tunggang langgang ,,, disamping itu nama kerajaan Sri Kesari Warmadewa adlah SINGA MANDAWA artinya, Singa = Kesari, Madawa = pendapa, balai agung, Jadi Singa Mandawa = kerajaan kesari. ,,, untuk menganalisa nama suatu tempat salah satunya melalui persesuaian bunyi harus ada kecocokan dgn yg lalu ,,, persesuaian bunyi kerajaan Singamandawa hanya SINGARAJA ibukota Buleleng ,,, Singaraja artinya Singa = Kesari, Raja = raja, menjadi Kesari yg menjadi raja saat itu. Jadi kurang tepat Besakih merupakan tempat kerajaan Sri Kesari Warmmadewa. Belum ada dalam prasasti2 yg ditinggalan raja2 Bali Kuno tak satu pun tertulis Besakih ,,

Kalau dikatakan Pura Besakih dibangun di zaman Mpu Semeru saudara kandung Mpu Kuturan yg hidup sebagai bagawanta kerajaan Sri Udayana th isaka 911/989 M, masih perlu dipertanyakan karena zaman itu bentuk pelinggih atau konsep MERU belum ada ,,, Meru = merumah (bhs bali kuno artinya tempat kediaman para pendeta bali kuno ,,,asumsi didapat dari nama2 Dewa dan tempat suci pada awal sejarah bali antara lain, Hyang Danawa = Dewa Danau (tmpat suci yg ada di pinggir danau/ngayat dewa danau kini menjadi Pura Ulun Danu // Hyang Gunung = Dewa Gunung, menjadi setiap gunung ada Pura Pengayatan, Pr Batukaru, Pr Lempuyang dll // Hyang Api = Dewa Api menjadi Pura Hyang Api dll, masing tempat ada dewatanya ,,,

Nama2 tempat suci bali kuno, SALUNGLUNG yg sekarang menjadi SANGGAH SELUMBUNG // SATRA = SETRA // KATYAGAN = Kahyangan // SMA = semadi, Karangasem asal kata karang sma atau tempat semadi raja Sri Jayasakti // PADMAK menjadi Padma // dlll , ,,, raja setelah memerintah akan melakukan hidup wanaprasta umumnya ke tempat yg lebih tinggi (gunung) dengan melakukan hidup sederhana, lepas dari keterikatan dunia materi, melakukan tapa, brata, yoga, semadi, dgn spirit alam sekitarnya, contoh, PURA TIRTA EMPUL, Tampaksiring dibangun oleh raja Sri Candrabhaya Warmadewa jadi raja bali Isaka 889/967 M, di jeroan pura ada palinggih utama bebaturan TANPA ATAP yg disebut palinggih TAPASANA atau palinggih "sing misi papalihan raab" ,, ini kan aneh sing misi meru/raab hanya padang ilalang yg tumbuh diatasnya, dan tidak ada wakul atau pratima sebagai simbol tuhan, apakah ini tak menyalahi aturan ?? ada juga peninggalan pedharman para raja yg ada di PURA LEMPUYANG MADYA, berupa batu bekas tempat duduk raja Sri Gnijaya raja bali th 1150 M, berupa batu bulitan yg tidak boleh dipindahkan, sekarang ini dikurung dgn pacek saji, Ini artinya apa, konsep bentuk, dewa, dan tempat suci tuhan di awal peradaban bali belum ada, ,

bersambung ,,

Diatas konsep mencari tuhan ke tempat yg lebih tinggi dan sekarang konsep menurun alias nga-NEBEN alias ke tanah ,,, zaman dahulu kalau ke tempat menurun adalah menuju KUBURAN ,,, contoh, PURA GUNUNG KAWI adalah bekas perabuan raja Sri Marakata dan Sri Aji Hungsu yg hidup th 1011 bentuk simbul mahkota raja masih menempel di ABING menyebar di Tukad pakerisan ,,, dan semua bekas tempat pertapaan dan tmpat perabuan para raja, dan prasasti2 raja yg ditinggalkan sekarang berdiri sebuah pura kahyangan jagat, karena masyarakatnya meyakini raja adalah titisan dewa, begitu juga konsep Pura Kawitan dr masing2 klompok warga pada era itu belum ada ,,,, terus di zaman raja Sri Masula-Masuli yg menjadi raja bali th isaka 1250/1328 M, muncul konsep SAPTA GIRI ,,,, konsep meru di ABING itu di aplikasikan di desa desa, yg distanakan di PURA PUSEH dgn bentuk palinggih utama meru tumpang 7 (pitu), adalah lambang 7 gunung yg dipuja saat itu, yaitu gunung lempuyang, g, Andakasa, g, Batukaru, g, Agung, g, Batur, g, Tulukbyu, g, Mangu, tempat bersemayam para dewa/ manifestasi tuhan dengan kata lain Pura Puseh tempat pengayatan dari tujuh gunung tsb. Disamping alasan tranportasi dan letak gunung berjauhan, maka dari pura puseh saja sudah cukup ,, Mpu, Mpungkwing, Umpu, Pu penyebutan kata awal bagi seseorang yg dihormati ,,, kalau seorang pendeta kata awal penyebutan selalu memakai kata MPUNGKWING contoh, mpungkwing Binor Dang Acarya Wayan Linggar = yang terhormat di binor (nama wilayah) gelar pendeta siwa bernama wayan linggar ,, Kata2 Mpu sebutan bagi seorang ahli (gelar profesor) mis, Mpu Gandring = ahli senjata, Mpu Tantular = ahli sastra, Mpu Prapanca = ahli politik pemerintahan, dlll ,,, Tidak ada MPU itu seorang pendeta ,,

Pada zaman Bali Mula, konsep Tri Hita Karana sudah muncul tetapi belum sampai di aplikasikan ke desa -desa. Konsep ini digagas oleh raja Bali Sri Gnijaya, raja bali th 1119 M, atas perintah ayahnya untuk membangun PADHARMAN/ pertapaan di bukit Gamongan, Karangasem. Pertapaan dilanjutkan oleh adiknya Sri Maha Sidhimantradewa dilanjutkan oleh anaknya no 2 yaitu Sri Indracakru, raja Bali th 1250 M, dilanjutkan oleh anaknya 1 yaitu Sri Pasung Gerigis, dilanjutkan oleh keponakkanya yaitu Sri Rigis, lanjut oleh anaknya Sri Pasung Giri, dilajutkan oleh anaknya Dukuh Sakti Gamongan dan keturunannya,,,

Dalam Purana Pura Puseh Gaduh, Blahbatuh dijelaskan Lempuyang maka uluning jagat Bali dan Batahanar maka tungguling jagat Bali dan Lempuyang maka Siwaning Jagat Bali dan Batahanar maka Tungguling Jagat Bali ,,, jadi pada Era Bali Mula Pura Lempuyang sebagai PARAHYANGAN JAGAT BALI artinya konsep hubungan manusia dgn tuhannya adalah Pura Lempuyang, yg sekarang disebut pura Lempuyang Madya ,

Pura Gaduh di Blahbatuh itu pinaka 'gagaduhan prabhu bali' artinya tempat suci raja Bali, dibangun oleh Sri Jaya Katong th 1316 M, dilanjutkan oleh raja Sri Jayasunu alias Sri Teruna Jaya th 1304 M, dilanjutkan oleh Sri Masula -Masuli bergelar Bhatara Mahaguru Hutungga Warmmadewa, dilajutkan oleh Sri Batu Ireng jadi raja bergelar Sri Astasura Ratna Bumi Banten jadi raja bali th 1338 M.

Hubungan sosial spiritual antara Pr lempuyang dgn Pr Gaduh tertulis dalam Purana Pura Puseh Gaduh, Dalam Raja Purana Lempuyang milik Ds Gamongan, dlm Piagem Dukuh Gamongan, dan beberapa naskah lainnya ,,,, Pura Gaduh ini pinaka Pura Jagat Natha pd era Bali Pertengahan, ,,, dgn demikian Tri Hita Karana dlm hubungan Tuhan, Manusia dan Alam atau parahyangan, pawongan, palemahan, sudah ada sebelumnya dimana Gunung Lempuyang (Pura Lempuyang Madya) sebagai repleksi kiblat PARAHYANGAN, hubungan manusia dengan kahyangan (ketuhanan) jagat Bali, dan PAWONGAN adalah batahanyar (sekarang menjadi Gianyar), nama kerajaan atau pusat kerajaan bali saat itu, hubungan antar kepemerintahan dengan masyarakatnya dan PALEMAHAN Bumi Bali ini ,,

bersambung ,,

Dalam lontar Aji Murtti Siwa Sasana ning Bwana Rwa, dijelaskan, salinan lontar ini ditulis jaman pemerintahan raja Sri Jayasunu/Sri Taruna Jaya th 1324 M, dan dijelaskan ,,, pnih wayah Gunung Lempuyang dan pinih alih Gunung Agung, ,, perkiraan disebut lempuyang disebut gunung pinih wayah karena di gunung lempuyang letak paling ujung timur pulau bali yg menemukan surya, matahari lebih dahulu ,,

Setelah kalahnya Bali, kekuasaan dipegang oleh para arya Majapahit,Dalem Baturenggong jadi raja bali th 1600 an, secara perlahan -lahan tapi pasti, pura Tolangkir pengayatan untuk Gunung Agung berubah fungsi menjadi tempat suci para arya majapahit,,, Gunung Agung (Besakih) sebagai kiblat PARAHYANGAN atau uluning kerajaan GELGEL ,, sedangkan PAWONGAN adalah di Gelgel,

Terdapat 2 (dua) PRASASTI PURA PENATARAN BESAKIH, satu catatan tertulis th Isaka 1366/ 1444 M dan prasasti th Isaka 1380/1458 M, yg dikeluarkan era Krena Kepakisan ,,, catatan yg lain Prasasti Mpu Bradah, tahun CANDRA SANGKALA 928/1006 M, ,, masih menjadi pertanyaan tahun itu, karena dalam penulisan tahun CANDRA SANGKALA akan memakai kata2 kiasan, contoh, mau katakan angka dua akan ditulis CAKSU (mata), betul mata itu dua, mau dan mau kata angka 0 akan ditulis SUNYA = kosong dll ,,, jadi penulisan angka tahun memakai candra sangkala umumnya akan kelihatan di Purana, bukan di Prasasti, karena prasasti dikeluarkan pada zaman orangnya sendiri, tercata siapa yg menyaksikan dlll dan penulisan pengeluaran prasasti itu memakai angka tahun saat itu bukan memakai tahun kiasan,

PAKTA LAPANGAN ,,, Pura Besakih ka 'abih' oleh CATUR LAWA, yaitu pura DUKUH, Pura PASEK, Pura PANDE dan Pura PENYARIKAN ,,, Catur Lawa adalah empat kelompok tugas yg bertanggung jawab thd kelancarkan upacara dan upakara yg ada di penataran Besakih, yaitu DUKUH, yg bertugas dlm bidang pemimpin upacara, dlm hal2 suci, ,,, PANDE yg bertugas dlam mempersiapkan rangka tempat dan prasarana lainnya, ,,, sedangkan PENYARIKAN (pemerintah), yang bertugas dlam bidang adiministrasi/ surat menyurat ,,, sedangkan PASEK bertugas membantu kelancaran tugas tiga di atas ,,, mari kita flash back pikiran kita masuk era th 1500-san ,, catur lawa itu kemungkinan hanya rompok2, gubuk2 kecil dlm persiapan upacara ,, jadi Catur Lawa ini bukan masuk PURA SOROH/klen, Seandainya Pasek, Pande, Penyarikan, Dukuh, pertanyaannya Siapakah nama leluhur yg dicandikan?? Pemuja Kawitan umumnya nama orang bukan nama jabatan. Catur Lawa ini awal pangampu tugas di Besakih sebelum masuknya 2 resi agung yaitu Danghyang Astapaka (buddha) dan Danghyang Nirartta (siwa) ,,,, saat itu secara perlahan dan pasti ada penataan konsep2 tempat suci/pura, teologi masyarakat hindu bali mulai berubah drastis ,,, perkembangannya catur lawa dari tugas/ jabatan/ WARNA dlm konsep Hindu berubah menjadi ke- WANGSA /soroh/klen atau kelompok warga ,,, semenjak reformasi menyeluruh oleh 2 pendeta itu sehingga membawa dampak kebingungan bagi masyrakat Bali Mula, yg awalnya gunung sebagai stana para dewa/ tuhan, pertapaan para raja dan resi sebagai tempat pendekatan ke tuhan akhirnya di-PELINTIR oleh babad/ para penekun sastra bahwa leluhurnya berasal dari batara yg malinggih di gunung Agung ,,, ampura yening iwang

Dengan demikian tidak ada Pedharman Karang Buncing di Besakih ,,, Pedharman Karang Buncing di Pura Lempuyang Gamongan sekarang disebut Pura Lempuang Madya, Gamongan, Tiyingtali, Karangasem, saat kini diambil alih oleh MGPSSR ,, salam

Paling pas semeton Karang buncing hatur sembah di Pura Dukuh sebelum ke Penataran Besakih, karena istilah Dukuh berasal turunan raja2 bali kuno di pertapaan Gunung Lempuyang setelah masuknya Danghyang Nirartta (Pedanda Sakti Wawu Rawuh). Dukuh artinya seorang pertapa Bali Kuno dlm arti tidak mengikuti salah satu sekte2 yg ada di Bali saat itu ,,,

Om swastiastu,titiang krama saking banjar tengah,Blahbatuh
Tiang jagi metaken,intinya kita saat ke Besakih menuju pedharman atau tidak? Kalau k pedharman,dimana letaknya,
Karena saya masih bingung,dari saya kecil,stiap pergi k pedharman,saya diajak bersembahyang di Ida Ratu Bagus Penyarikan,dan kata nenek saya( almarhum ) katanya d besakih terdapat pedharman Blahbatuh
Suksma

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More