Cover Buku Kebo Iwa dan Sri Karang Buncing

Hasil Buruan 27 tahun,Untuk mengumpulkan data" Kebo Iwa dan Sri Karang Buncing

Desa Adat Gamongan, Tiyingtali, Kecamatan Abang, Karangasem.

Foto Tahun 1992, bekas Pura Penataran Lempuyang

Pura Kuru Baya

Pura Kuru Baya terletak di barat Pura Gaduh, Blahbatuh. Pura ini tempat Ki Kbo Iwa mendapat wangsit bahaya akan terjadi firasat buruk yang akan menimpanya,Tapi karena satya wacana dan mengemban tugas raja beliau akhirnya berangkat juga, maka terjadilah kenyataan pirasat itu dan beliau menemui ajal di tanah Jawa.

Pura Kawitan Blahbatuh

Pura Kawitan Yang terletak di barat daya Kota Gianyar

Bale Panjang Kebo Iwa

Bale Panjang Kebo Iwa di Jaba Pura Puseh Beda Sudimara,Tabanan dikisahkan dalam Prasasti Maospahit bahwa bale ini dibuat untuk Kebo Iwa dimana dulunya sendi akhir berada jauh ke barat sekitar 300 meter

Simbol Penghulu Sri Karang Buncing

Simbol

Pak Made Lagi Jualan Buku

Pak made mempromosikan buku terbitan pertamanya

Pembuatan Tapel Kebo Iwa

Process pembuatan tapel Kebo Iwa berlokasi di gianyar oleh bapak Tjokorda

Jumat, 17 Januari 2020

SAMBUTAN KEPALA BALAI ARKEOLOGI DENPASAR

SAMBUTAN
KEPALA BALAI ARKEOLOGI DENPASAR



    Selaku Kepala Balai Arkeologi Denpasar wilayah kerja Bali, NTB, NTT dan secara pribadi, saya sangat mengapresiasi dan menyambut dengan baik usaha keras yang dilakukan oleh I Made Bawa sehingga terwujud Purana Pura Sarin Buana. Berbagai sumber data seperti informasi lisan atau tradisi lisan atau sumbrr-sumber tertulis atau lontar, tatwa, babad, prakempa, prasasti tembaga Bali Kuno, jurnal dan buku-buku ilmiah berbagai hasil penelitian lainnya dipakai sebagai acuan. Lebih dari itu, berbagai ritual adat dan aktivitas keagamaan tidak lepas dari pengamatan I Made Bawa juga dipakai sebagai bahan untuk melengkapi dan memperkuat kajiannya.
    Di balik kebersahajannya berbekal kemampuan akademis yang mumpuni dan laku spiritualnya, I Made Bawa dengan cermat dan lugas meramu, mempersandingkan, dan mengolaha data sedemikian rupa. Ditunjang oleh pengalamannya, sehingga dalam karyanya tersaji secara apik informasi tentang Pura Sarin Buana dari berbagai aspek.Sepatutnya karya ini diapresiasi oleh berbagai pihak, karena merupakan wujud nyata dari upaya memperkuat karakter dan jatidiri.


                                                                                   Denpasar 24 April 2015
                                                                                   Kepala Balai Arkeologi Denpasar

                                                                                   
                                                                                   Drs. I Gusti Made Suarbhawa












                                                                                                        I Made Bawa     viiv

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More