Jumat, 11 Mei 2012

Bab VII Pura Lempuyang di Bukit Gamongan


Bab VII
Pura Lempuyang
di Bukit Gamongan

Raja Bali-Kuno sehabis masa pemerintahan, secara konsisten melakukan hidup suci atau me-wanaprasta ketempat yang lebih tinggi (gunung) untuk mencari keagungan Tuhan/Hyang Widhi. Sehingga akhirnya beliau sampai di Gunung Lempuyang. Hali ini terlihat dalam Prasasti Pura Puseh, Sading,dijelaskan, Raja Sri Jaya Sakti atas perintah bhatara hyang guru untuk mendirikan padharman (tempat pertapaan) di Gunung Lempuyang, Gamongan. Begitu pun dalam Piagem Dukuh Gamongan, dijelaskan, sira Sri Gnijaya Sakti gumaweyana dharma rikang Gunung Lempuyang, iniring dening watek mpungku, sewa,sogata mwang bata mantri makabehan … Arti bebas, beliau Sri Gnijaya Sakti mendirikan tempat pertapaan di gunung lempuyang diiringi oleh para pendeta siwa, budha, dan para mentri lainnya.Pemberkembangan selanjutnya pertapaan dilanjutkan oleh sanak saudara mereka, yaitu, Sri Gnijaya, Sri Maha Sidhimantradewa, Sri Indracakru (sidhimantra), Sri Pasung Grigis, Sri Rigis, Sri Pasung Giri,Dukuh Sakti Gamongan, dan keturunan para dukuh lainnya yang ada di Desa Gamongan.

Hubungan sosial spiritual antara Sri Karang Buncing yang bertempat tingal di Blahbatuh dengan para Dukuh sebagai orang suci yang ada di Desa Gamongan, adalah sama-sama bersumber dari Sri Maha Sidhimantradewa. Konsepsi tri hita karana hubungan antara parahyangan, pawongan, palemahan sekiranya berawal dari konsep ini. Lempuyang yang mengurus hubungan manusia dengan Tuhan/dewa tertinggi jagat, Blahbatuh bagian pawongan yang mengurus bagian keperintahan dengan rakyatnya, dan jagat Bali sebagai palemahan, hubungan manusia dengan alam sekitarnya. Hal ini tersurat dalam Purana Pura Puseh Gaduh, Blahbatuh, dijelaskan,


..... ki sira Arya Rigis, amukti ring Lempuyang maka miwah wenang
amongmong batara ring Lempuyang, maka uloning bumi, maka
siwaning bumi kasisya dening Hyang . . .
..... Gnijaya sanagareng Bali, unggwaning suka lawan duka, pati
lawan urip, swarga lawan papa, sekala niskala, amerta lawan dagdi,
sama lawan arine, sira Arya Karang Buncing, amukti ring Balahbatu,
sama wirasane, iki amongmong gelung agunge ring Bali, ki batara
Gde ring Gaduh miwah ta kori agung, kamong mong denira Arya
Karang Buncing, pangeka mukti, kawarahnugraha denira batara ring
Lempuyang, maka miwah batara ring Gaduh, . . .
..... minaka Gagaduhan jagat kabeh, awanana Lempuyang maka
siwan bumi, awanana Gaduh, maka tunggul i bumi, hana bwana
rwa, agung mwah alit, bwana alit


[..... beliau arya Rigis bertempat di Lempuyang, lagi pula wajib dan berhak mengabdi pada batara di Lempuyang, sebagai kepalanya di bumi, sebagai Siwa/ Guru di bumi dijadikan sisya/murid oleh Hyang ….

..... Gnijaya, dan seluruh Bali, tempat pada saat senang atau sedih, mati atau hidup, sorga atau neraka, nyata atau gaib, berhasiat atau racun, sama dengan adiknya beliau Arya Karang Buncing bertempat di Blahbatuh, sama tanggung jawabnya, ini di pelihara pintu gerbang kebesaran di Bali, batara Gde di Gaduh dan pintu gerbang itu, di pelihara oleh beliau Arya Karang Buncing, yang bertanggung jawab, sebagai anugrah batara ring Lempuyang,dan juga oleh batara di Gaduh sebagai pemujaan seluruh jagat,makanya Lempuyang sebagai guru di bumi, dan Gaduh ..

..... sebagai pelindung di bumi, ada dunia mendua, dunia diluar diri (makrokosmos) dan dunia dalam diri (mikrokosmos)..... ]


Dalam lontar Raja Purana Pura Lempuyang dijelaskan kekrabatan antara Pura Gaduh dengan Pura lempuyang, Gamongan, berikut:

Iki Raja Purana palugrane sira Hyang Gnijaya, maka tunggul sira Pasung Grigis amukti maring Lempuyang, anisyanin apan kasantana denikang Sanhyang Sidhimantra, sapuja palikrama, yogya anisyanin maring gunung Lempuyang, Sanghyang Sidhimantra, sareng ring sira Mpu Kuturan, asentana sira Pasung Grigis, sira Jaya Katong, sira Jaya Katong amukti ring Blahbatuh, angamong wadwa sira, panugrahane,bhatara Hyang bawu dateng, amuter ring Blahbatuh, kasiwi dening sira Jaya Katong, arine sira Pasung Grigis, arane sira Jaya Katong,amukti ring Blahbatuh, hana ta gelung korine ring mahameru, kapolo dening sira Jaya Katong .


[Ini Raja Purana pemberian Bhatara Hyang Gnijaya, sebagai bukti Pasung Grigis, bertempat tinggal digunung Lempuyang,mengamong karena keturunan Sanghyang Sidhimantra, menjalani hidup suci, memuja haturan umat yang datang, sekaligus mengempon di Gunung lempuyang, Sanghyang Sidhimantra, bersama beliau Mpu Kuturan, keturunan Pasung Grigis, beliau Jaya Katong,beliau Jaya Katong tinggal di Blahbatuh yang bertanggung jawab terhadap rakyatnya, pemberian yang baru datang, bertempat di Balabatuh, beliau Jaya Katong, dikuasai oleh beliau Jaya Katong,adiknya beliau Pasung Girigis, namanya beliau Jaya Katong,bertempat tinggal di Blahbatuh, ada sebuah pintu gerbang pura yang luas, dibentuk oleh beliau Jaya Katong....]



Piagem Dukuh Gamongan
Sri Rigis Menurunkan 3 putra: Sri Pasung Giri, Sri Giri Ularan,
Sri Katon Jaya. Sri Pasung Giri menurunkan 5 putra: Dukuh Sakti
Gamongan, Dukuh Semalung, Dukuh Angsoka, Dukuh Tuwuka,
dan keturunan lainnya .....

..... Sri Rigis caritan, sira amupu maring Gamongan, anisyanin,
amuja palikrama, maring kahyangan nira Hyang .....
..... Gnijaya, pinaka kembanging bwana kabeh, kabanda dening
pamrajaya sira Sri Karang, maring Silabumi, sira Sri Rigis masentana
tigang ginten, pinawayah, apangkusan sira Sri Pasung Giri, kang madya,
sira Sri Giri Ularan, mapalarasan maring Takmwang, angawa bala
temen, sakeng panugrahan nira Sri Karang Buncing maring Silabumi,
katiga apasadnya sira, Sri Katonjaya, sira Pasung Giri, amupu maring
.....
..... Gamongan, anisyanin sapuja palikrama, anureksakna punang
kahyangan maring Lempuyang, sira Sri Giri Ularan mapalarasan
maring takmwang minaka Senapati nira Sri Kresna Kepakisan Batur
Enggong, sira Sri Katonjaya mapalarasan maring Bandanaraja,
anisyanin maring sedesa desa kang katuju, sira Pasung Giri, asentana

limang diri, kang panwa apesadnyan, sira Dukuh Gamongan,
panugrahan nira, Danghyang Bawurawuh, manenggekin,
..... mwang manisyanin, maring gunung Lempuyang, wetning treh
nira Hyang Sidhimantra, amuja parikrama, maring parahyangan nira
Hyang Gnijaya, karwa mapalarasan maring Mbukan, apasadnyan
Dukuh Semalung, amuja palikrama, manisyanin maring Mbukan,
Katrini, jumeneng maring Pringbanda apangkusan Dukuh Angsoka,
kapat apuspata Dukuh Tuwuka.....
..... kaping untat mapalarasan maring Siladharma, apasadnyan
sira, Dukuh Mayasakti, sira Dukuh Gamongan, maring Lempuyang,
asuta tigang diri, pinih wayah, sira Dukuh Gamongan, pinih madya
sira Nyiyayu Sakti Garbhawana, kangungsu, Dukuh Bingin Lebuh


[Sri Rigis diceritakan, beliau bertempat tinggal di Gamongan,menjalani kehidupan suci, memuja dan mendoakan haturan umatnya di kahyangan Hyang.....

..... Gnijaya, bagaikan sari bunga dunia ini, karena terikat oleh kewajiban rohani dengan Sri Karang, yang ada di Silabumi, Beliau Sri Rigis menurunkan tiga orang putra, yang sulung diberi nama Sri Pasung Giri, yang menengah Sri Giri Ularan, yang bertanggung jawab di Takmwang, membawahi beberapa pasukan atas anugrah dari Sri Karang Buncing di Silabumi, adik yang ketiga bernama Sri Katonjaya, Beliau Pasung Giri yang bertempat tinggal di …

..... Gamongan yang memuja dan mendoakan haturan umatnya, bertanggung jawab terhadap tempat suci yang ada di Lempuyang,Beliau Sri Giri Ularan mengabdi di Takmwang sebagai mahapatih Baginda Sri Kresna Kepakisan Batur Enggong, Beliau Sri Katonjaya sepenanggungan yang di Bandanaraja, sebagai orang suci di desadesa yang dituju, beliau Pasung Giri berputra lima orang, yang tertua bernama Dukuh Gamongan, “panugrahan beliau Danghyang Bawurawuh” yang mengepalai, ….

..... sebagai orang suci di gunung Lempuyang, memang asal keturunan Hyang Sidhimantra, memuja dan mendoakan haturan umatnya yang ada di tempat suci Hyang Gnijaya, yang kedua menempati di Mbukan, yang bernama Dukuh Semalung, memuja dan mendoakan haturan umatnya yang ada di Mbukan, adik yang perempuan yang tinggal di Pringbanda, bernama Dukuh Angsoka,yang keempat namanya Dukuh Tuwuka,….


..... yang paling bungsu sepananggungan di Siladharma, bernama Dukuh Maya Sakti, Beliau Dukuh Sakti Gamongan, yang ada di Lempuyang berputra tiga orang, yang tertua beliau Dukuh Gamongan, yang menengah Nyiyayu Sakti Garbhawana, yang bungsu Dukuh Bingin Lebuh


Dalam Tatwa Lalintihan Sri Karang Buncing, Belahbatuh yang ditulis oleh Agung Para Sutama, Kawan Puri Gerogak, Sukawati, Gianyar menyebutkan:

Pada masa pemerintahan Sri Astasura Ratna Bumi Banten yang menjadi Bhagawanta adalah Sira Pasung Grigis yang dibantu oleh putra angkatnya yang bernama Sira Rigis yang berputra Pasung Giri di Gamongan, sedangkan adiknya ada yang ke Ularan dan ke Tonjaya

Sira Pasung Giri berputra lima orang yaitu yang sulung Dukuh Sakti Gamongan yang ke dua Dukuh Semalung, yang ketiga Dukuh Angsoka, ke empat Dukuh Tuwuka, yang ke lima Dukuh Maya Sakti Sila Dharma

Sedangkan Dukuh Sakti Gamongan berputra Dukuh Sakti di Gamongan, adiknya Ayu Sakti Garbawana, yang bungsu Dukuh Bingin di Lebuh, sedangkan Dukuh Gamongan kakak Ayu Sakti Garbawana berputra Dukuh Sakti Gamongan yang tertua, Dukuh Batugunung yang menengah, dan Dukuh Lingga Manik yang terakhir

Adapun Dukuh Gamongan kakak Dukuh Batugunung berputra Dukuh Karang dan beradik Dukuh Sidemen dan Ayu Pakis Dukuh Lingga Manik berputra Dukuh Raharja, Dukuh Bendu di Kenusut dan adiknya bernama Dukuh Kemuda

Arti Lempuyang

Selama ini arti kata Lempuyang identik dengan Gamongan,adalah nama jenis tanaman umbi-umbian untuk bumbu masakan yang tumbuh di daerah Gamongan dan Lempuyang. Mungkinkah nama tempat pertapaan para raja memakai nama umbi-umbian,sedangkan nama desa saja pada era itu disebut Garbawana dan sekarang menjadi nama desa Basangalas Sedangkan pada zaman pemerintahan Sri Batu Ireng (Sri Astasura Ratna Bumi Banten),



Foto tahun 1992, bekas Pura Penataran Lempuyang, Desa Adat Gamongan, Tiyingtali, Kecamatan Abang, Karangasem. 

Nama tempat pada era itu umumnya memakai nama watu (batu),misalnya: Desa Batubulan, Desa Batuyang, Batu Aji, Batu Belig,Batu Bidak dan sebagainya. Sedangkan pada era Majapahit nama tempat umumnya memakai nama tumbuh-tumbuhan, misalnya:

Abiantimbul, Abianbase, Ketewel, Abiantuwung dan sebagainya.Lempuyang berasal dari bahasa Jawa Kuno, (Zoetmulder: 565,337), dari urat kata lampu dan hyang. Kata lampu artinya menyerah,menyerahkan diri, melepaskan harapan, tidak menghiraukan atau menerima saja akibat-akibat. Dan hyang berarti dewa, dewi, yang dipuja sebagai dewa, Tuhan, dewa yang khusus bertalian dengan tempat, orang yang berbakti terhadap kesucian, yang taat kepada agama, pertapa, biarawan, biarawati. Jadi Lempuyang berarti tempat melepaskan keterikatan duniawi dalam pecarian jati diri terhadap Tuhan atau dewa yang dipuja di gunung atau tempat tersebut.

Raja-raja Bali-Kuno setelah selesai masa pemerintahanya bersifat konsisten melakukan pertapaan ke gunung atau ke tempat yang lebih tinggi menjalani kehidupan wanaprasta, yaitu melepaskan keterikatan duniawi untuk mendapatkan kemuliaan dan kesadaranagung tentang Tuhan, yang pada akhirnya beliau sampai di desa Gamongan, Gunung Lempuyang, sesuai uraian dalam prasasti Pura Puseh Sading, Kapal, dan Piagem Dukuh Gamongan.


Arti Gamongan

Secara etimologi Gamongan berasal dari bahasa sanskerta dari urat kata gama, yang berarti: perjalanan, jalan, atur, agama.Karena lafal nuruf “ma” diucapkan sesuai dengan bahasa masyarakat setempat menjadi gamo. Lafal “mo” diucapkan, ditegaskan tersirat mendapat konsonan (diftong) “ng” diakhir ucapan menjadi gamong.Dari gamong mendapat akhiran (sufiks) “an” menjadi gamongan.Jadi gamongan berarti pengamong atau pelayan. Dengan perkataan lain, tempat pelayan umat dalam perjalanan menuju kesucian diri terhadap Tuhan. Dewa, bhatara yang dipuja digunung Lempuyang yaitu Sanghyang Iswara adalah bekas pertapaan Hyang Gnijaya Sakti, pencetus konsepsi mitologi Sapta Giri, yaitu tujuh gunung yang dipuja dan diyakini sebagai istana para dewata atau para leluhur yang ada di Bali yaitu, Gunung Lempuyang, Gunung Andakasa,
Gunung Batukaru, Gunung Agung, Gunung Tulukbyu, Gunung Batur, Gunung Mangu.



Sejarah Pura Lempuyang

Kronologis sejarah berdirinya Pura Lempuyang Gamomgan,terdapat dalam Prasasti Pura Puseh Sading, Kapal, dan Piagem Dukuh Gamongan, berikut:


..... Isaka 1072 cetramasa titi dwadasi suklapaksa, tang, ping, 12,
waraning Julungpujut, irika diwasa nira Paduka Maharaja Sri Jaya
Sakti umaha mana para senapati makadi rakyan apatih imingsor
I tanda rakyan ri pakiran-kiran nira kahyuna lunga maring banwa
ing Bangsul, kalawan stri nira akadatwana pwa sira haneng gununggunung
Adri Karang, sangkaning turuna sira apan hana pakawaning
yayahnira Sanghyang Guru donia gumawyana Dharma rikang
Gunung, maka kerahayuaning jagat Bangsul, karuhun iniringaning
sewatek Mpuku, Sewa, Sogata, Bata Mantri tumut irika Sang Sri Jaya
Sakti . . .
(Prasasti Pura Puseh Sading, Kapal, Badung).

[Pada tahun Saka 1072/1150 M, bulan Hindu ke sembilan, pada tanggal duabelas bulan paro terang, wuku Julungpujut, pada hari itulah saat Paduka Maharaja Sri Jayasakti, menyidangkan para senapati,terutama para rakyan mahapatih dan para Tanda Mantri dibalai istana raja untuk memperbincangkan hasrat baginda bersama permaisurinda, hendak beranjangsana ke desa-desa di Bali yang ada di Gunung Karang. Adapun minat baginda datang kesana, oleh karena melaksanakan tugas perintah dari ayahnda yaitu Sanghyang Guru, yang hendaknya supaya mendirikan tempat suci (pedharman) di Gunung Lempuyang, demi untuk keselamatan Negara Bali ini. Baginda diiringi oleh para akhli (Mpu), para pendeta Siwa maupun Budha, dan para Bata Mantri turut mengiringi beliau Sri Jaya Sakti .....]

Lontar Piagem Dukuh Gamongan tentang asal usul pendiri Pura Lempuyang menjelaskan:

..... sira Sri Gnijaya Sakti gumaweyana dharma rikang Gunung
Lempuyang, iniring dening watek mpungku, sewa, sogata, mwang bata
mantri makabehan .....

(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 2b)

[..... beliau Sri Gnijaya Sakti yang membangun pertapaan suci di Gunung Lempuyang diiringi oleh para akhli (Mpu), pendeta Siwa,pendeta Budha, juga para mentri semuanya .....]

Sri Gnijaya Sakti nama lain Sri Jayasakti, putra beliau yang pertama bernama sama dengan ayahnda Sri Gnijaya juga, tanpa embel-embel sakti dibelakang nama beliau, melanjutkan pertapaan di Lempuyang Gamongan.

..... sira Sri Maha Sidhimantra Dewa, neher kajagat Bangsul, jumujug
maring parahyangan nira Hyang Gnijaya, maring Gunung Lempuyang,
amuja palikrama, ngastiti Sanghyang Iswara, angarepaken apwi
Padipan, maring Kahyangan nira Hyang Gnijaya maring Gamongan
.....
(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 5b)

[..... beliau Sri Maha Sidhimantra Dewa, lalu balik ke jagat Bali,menuju ke pertapaan Hyang Gnijaya di Gunung Lempuyang,melaksanakan pemujaan, menyembah Sanghyang Iswara, dihadapan api pemujaan, di tempat suci Hyang Gnijaya di Desa Gamongan.....]


Sri Maha Sidhimantra Dewa adik kandung dari Sri Gnijaya,dan putra yang kedua dari Sri Maha Sidhimantra bernama Sri Indra Cakru, mempunyai nama sama dengan ayahnda yaitu Sri Sidhimantra.


..... risampun tugtug pagosananira, sira Sri Pasung Grigis, Nyukla
Bramacarya, tan adwe stri, mwang anisyanin maring Gunung
Lempuyang, panugrahan sira Hyang Sidhimantra . . .
(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 8a)

[..... setelah cukup umur memerintah, beliau Sri Pasung Grigis mengikuti kehidupan anyukla brahmacaryya (tidak menikah),menjadi orang suci di Gunung Lempuyang, diberkati oleh Hyang Sidhimantra.....]

Sri Pasung Grigis putra pertama dari Sri Indra Cakru.

..... risampun mendraguna pwa sira, Sri Rigis kadama putra pwa sira, dening sira Pasung Grigis, apan sira, anyukla Brahmacaryya, tan adwe sentana, sira Sri Rigis amuja palikrama maring Kahyangan nira Hyang Gnijaya, anisyanin, sasukuning Gunung Lempuyang . . .
(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 9a)

[..... setelah cukup dewasa, Sri Rigis diangkat anak oleh Sri Pasung Grigis, karena beliau menjalani hidup anyukla brahmacaryya (tidak menikah), tidak mempunyai keturunan, Sri Rigis yang memuja dan menghaturkan persembahan umatnya di tempat suci Hyang Gnijaya, menjalani hidup suci dan mendoakan seluruh kehidupan yang ada di Gunung Lempuyang .....]

Sri Rigis adalah putra pertama dari Sri Jaya Katong, dan Sri Jaya Katong adalah adik kandung dari Sri Pasung Grigis.


..... Sri Rigis caritan, sira amupu maring Gamongan, anisyanin,
amuja palikrama, maring kahyangan nira Hyang Gnijaya, pinaka
kembanging bwana kabeh, kabanda dening pamrajaya sira Sri
Karang, maring Silabumi, sira Sri Rigis masentana tigang ginten,
pinawayah, apangkusan sira Sri Pasung Giri, kang madya, sira Sri
Giri Ularan, mapalarasan maring Takmwang, angawa bala temen,
sakeng panugrahan nira Sri Karang Buncing maring Silabumi, katiga
apasadnya sira Sri Katon Jaya, sira Pasung Giri amupu maring
Gamongan, anisyanin sapuja palikrama, anureksakna punang
kahyangan maring Lempuyang  (Piagem Dukuh Gamongan, halaman 20b).

[..... Sri Rigis diceritakan bertempat tinggal di Gamongan,menjalani kehidupan suci, memuja dan mendoakan haturan umatnya di tempat suci Hyang Gnijaya, bagaikan sari bunga bumi ini, karena terikat oleh kewajiban rohani dengan Sri Karang yang ada di Silabumi, Sri Rigis menurunkan tiga putra, yang sulung diberi nama Sri Pasung Giri, yang menengah Sri Giri Ularan, yang bertanggung jawab di Takmwang, membawahi beberapa pasukan atas anugrah dari Sri Karang Buncing di Silabumi, adik yang ke tiga bernama Sri Katonjaya, Pasung Giri yang bertempat tinggal di Gamongan yang memuja dan mendoakan haturan umatnya, bertanggung jawab terhadap tempat suci yang ada di Lempuyang...]

..... sira Pasung Giri, asentana limang diri, kang panwa apasadnyan
sira Dukuh Gamongan, panugrahan nira Danghyang Bawurawuh,
manenggekin, mwang manisyanin, maring Gunung Lempuyang,
wetning treh nira Hyang Sidhimantra, amuja parikrama, maring
kahyangan nira Hyang Gnijaya . . .(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 21a).

[.... Pasung Giri berputra lima orang, yang tertua bernama Dukuh Gamongan, panugrahan beliau Danghyang Bawurawuh, yang mengepalai dan sebagai orang suci di Gunung Lempuyang, memang asal keturunan Hyang Sidhimantra, memuja dan mendoakan haturan umatnya yang ada di tempat suci Hyang Gnijaya....]


Munculnya Brahmana Dukuh di Bali
Perkembangan sejarah Bali tentang lahirnya seorang brahmana (pendeta) terdapat 3 (tiga) jalan yang disebut:
1). Sapinda, seorang brahmana (pendeta) lahir karena berdasarkan hubungan darah dengan orang suci atau para pertapa sebelumnya.
2). Prawara, seorang brahmana (pendeta) lahir berdasarkan dari sekte/sampradaya/pakse walau dari wangsa mana pun mereka.
3). Gotra, seorang brahmana (pendeta) lahir karena berdasarkan dari kelompok warga, soroh, klen, wangsa tertentu.

Sapinda adalah seorang brahmana (pendeta) lahir berdasarkan hubungan darah dari orang suci atau para pertapa yang ada sebelumnya. Menurut Prasasti Pura Puseh Sading dan piagem Dukuh Gamongan, raja-raja Bali-Kuno setelah habis masa pemerintahan secara konsisten melakukan hidup suci menjadi seorang pertapa atau me-wanaprasta ke tempat yang lebih tinggi,untuk mencari ke agungan Tuhan, sehingga akhirnya beliau sampai di Gunung Lempuyang. Hal ini mulai terlihat jelas dari raja Sri Jaya Sakti yang merintis pedharman (pertapaan) di Gunung Lempuyang dan diteruskan oleh keturunannya yaitu; Sri Gnijaya, Sri Maha Sidhimantradewa, Sri Indracakru, Sri Pasung Grigis, Sri Rigis, Sri Pasung Giri, Dukuh Sakti Gamongan dan keturunan Dukuh lainnya yang meneruskan pertapaan yang terletak di Desa Adat Gamongan.

Sri Pasung Giri inilah yang menurunkan para Dukuh yang tersebar di Bali sebelum masuknya para Brahmana Majapahit. Nama keluarga dan nama raja masih tetap disandangnya walau pun telah melakukan hidup suci dan tanpa amari aran (ganti nama) seperti yang diberikan oleh Guru Nabe dalam suatu sekte yang ada di Bali pada era itu. Dalam hal ini secara implisit para raja Bali-Kuno tidak secara tegas telah mengikuti sekte atau paham apa beliau pada era itu. Para raja Bali-Kuno melakukan hidup suci dengan belajar dari alam sekitarnya, melalui tapa, brata, yoga, semadhi. Gelar Dukuh ditegaskan kembali bagi keturunan raja Bali yang melakukan hidup me-wanaprasta oleh Pedanda Sakti Wawu Rauh pada era pemerintahan Dalem Batur Enggong. Kata dukuh dalam Kamus Jawa Kuno oleh Zoetmulder (1994:233) berarti pertapaan di hutan,bertempat tinggal di hutan. Dalam Kamus Bahasa Bali (Simpen,1985:59) kata dukuh artinya wang mdwijati, adan soroh dukuh.Dalam Piagem Dukuh Gamongan, Gelar Dukuh Ditegaskan Kembali oleh Danghyang Wawu Rauh di zaman Pemerintahan Sri Kresna Kepakisan Batur Enggong, berikut:

..... sira Pasung Giri, asentana limang diri, kang panwa apasadnyan
sira Dukuh Gamongan, panugrahan nira Danghyang Bawurawuh,
manenggekin, mwang manisyanin, maring Gunung Lempuyang,
wetning treh nira Hyang Sidhimantra, amuja parikrama, maring
kahyangan nira Hyang Gnijaya . . .
(Piagem Dukuh Gamongan, halaman 21a).

[..... beliau Pasung Giri berputra lima orang, yang tertua bernama
Dukuh Gamongan, panugrahan beliau Danghyang Bawurawuh,
yang mengepalai dan sebagai orang suci di Gunung Lempuyang,
memang asal keturunan Hyang Sidhimantra, memuja dan
mendoakan haturan umatnya yang ada di tempat suci Hyang
Gnijaya..... ]

Dalam Pangeling-eling I Dukuh Gamongan pangandika Raja Ida Anake Agung, I Gusti Ngurah Made Karangasem, disebutkan:

Dukuh Gamongan, ira ngidih sukaan I Dukuh Gamongan, tunasang ira kasidian, teken bhatara ditu digunung Lempuyang, di Bukit Bisbis,di Telaga Sawang, yen suba ira makantos maan pamuktian dini di Karangasem, tur asing-asing gebug ira sida kalah baan ira, ira ngebug Sibetane, ira ngaturang abah-abah sapradeg tur ira ngadakang acin-acin Bhatarane ditu, di Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang, tur ira manyiwi kema, tur ira ngadakang juru sapuh, mamahayu, nureksayang sane rusak, pepayone di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang lempuyang sane kapahayu baan Dukuh Gamongan, kenehe masangkepin, tur mitindihan I Dukuh Gamongan, manukuhan, manisyanin, tur ira tusing ngenain I Dukuh Gamongan pejah panjing, cacamputan, tetegenan, tan kawasin gentosin sentanane Dukuh Gamongan.
(Pangeling-ngeling Dukuh Gamongan)

[Dukuh Gamongan, saya minta pemberkatan I Dukuh Gamongan,mohonkan saya tuah, dengan Bhatara yang berstana digunung Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang, kalau sudah dapat hasil disini di Karangasem, dan setiap saya serang dapat saya taklukan, saya serang Sibetan, saya menghaturkan seperangkat busana pura dan mengadakan apacara dan upakara Bhatara disana di Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang dan saya akan menyembah Bhatara kesana, dan saya akan menyediakan tukang sapu, memperbaiki yang telah rusak, pohon-pohon kayu yang ada di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang yang dilaksanakan oleh Dukuh Gamongan, hendak menyatukan, dan mendukung I Dukuh Gamongan manukuhin, bertanggung jawab dan saya tidak akan membebani I Dukuh Gamongan kewajiban tanggungan istana sampai keturunan, tak ada yang berkuasa menggantikan keturunan Dukuh Gamongan.]






Ada beberapa acuan untuk mengenal dan menganalisis keberadaan Dukuh yang ada di Bali. Istilah Dukuh sudah ada sebelum Danghyang Nirartha ke Bali. Ini bisa kita lihat dalam Prasasti Dalem Sagening yang menyebutkan, kekosongan pemimpin setelah Bali ditaklukkan oleh Majapahit, dua pendeta Bali yaitu Dukuh Sakti dan Dukuh Sagening memohon raja ke Jawa (Majapahit) untuk mengirimkan utusan menjadi raja di Bali. Pada saat itu yang didatangkan ke Bali adalah Dalem Sagening. Dimana Dalem Sagening kemudian mensetarakan kedudukkan Dukuh Sagening dan Dukuh Sakti yang datang ke Jawa sebagai penghormatan ditambah kata Dalem.Sebelumnya, istilah Dukuh itu sudah ada tetapi gelar Dukuh Dalem itu muncul pada era Dalem Sagening sebagai bentuk penghormatan atas jasa yang diberikan pada kedua Dukuh tersebut.Dalam Purana Dalem Tarukan disebutkan, Dukuh Bunga, Dukuh Jati Tuhu, Dukuh Pantun adalah bagawanta dari Dalem Tarukan.Begitu juga Wangbang Pinatih memiliki seorang ibu dari keturunan Dukuh Bang Sakti.

Pura-pura yang ada di Bali, terutama pura gunung yang ada patirtan, sepenuhnya diemban oleh Dukuh. Ini bisa kita lihat dari Gunung Lempuyang sampai Gunung Batukaru semuanya masih diemban Warga Dukuh. Itu menandakan penghormatan untuk Brahmana Bali di era itu sampai saat kini masih ada.

Jadi sangat keliru seseorang menganggap klen Dukuh itu adalah Brahmana sudra yang telah mabersih (ditahbiskan) menjadi bagawanta kerajaan Bali pada zaman itu, seperti tertulis dalam buku Dinamika Sosial Masyarakat Bali (Tim, 2008:150). Kita bisa bayangkan bagaimana mungkin seorang sudra menjadi bagawanta seorang raja, yang keturunannya sangat dihormati sampai saat kini.Kalau memang demikian halnya, tentu dari dahulu Bali ini dipimpin oleh orang sudra karena mereka memiliki seorang ibu dan mertua
turunan dari seorang sudra yaitu Dukuh.

Ada bebrapa acuan, dalam siwa sasana yang menjadi acuan untuk kesulinggihan di Bali, disebutkan bahwa yang disebut Brahmana sudra adalah seorang Brahmana (sulinggih) yang kesehariannya bekerja sebagai seorang petani disamping melakukan tugas ngaloka palasraya. Orang-orang inilah yang dikategorikan Brahmana sudra karena tugas, bukan sudra dalam segi wangsa, karena mereka mengambil tugas seorang sudra sebagai petani. Karena petani dalam Catur Warna mereka memang dikategorikan Sudra. Hal ini perlu
dicamkan dengan baik, karena yang disebut Brahmana sudra bukan karena sumbernya dari Sudra, tetapi mereka mengerjakan tugas dari Warna Sudra sebagai petani yang ada dalam siwa sasana yang sampai kini masih dilakoni sepenuhnya oleh para Brahmana yang ada di Bali.

Prawara adalah seorang brahmana (pendeta) yang lahir berdasarkan dari sekte, paksa, sampradaya, aguron-guron. Dalam buku Sampradaya ( Jendra, 2007:17) ditulis, yang dimaksud sekte, paksa,sampradaya, aguron-guron adalah suatu sistem perguruan yang telah mentradisi yang menjadi integral dari sistem belajar pengetahuan sejati (spiritual) dalam Weda atau agama Hindu. Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (Tim, 2002:1015) dijelaskan, sekte/agama adalah kelompok orang yang mempunyai kepercayaan akan pandangan agama yang sama, yang berbeda dari pandangan agama yang lazim diterima oleh para penganut agama tersebut, misalnya sekte siwa, sekte budha, sekte waisnawa, sekte bhairawa, sekte indra,dan lain-lain.

Sekte ini mempunyai jalan dan identitas diri masing-masing, yaitu ada istadewata (dewa pujaan), ada kitab sucinya, ada orang sucinya (pendeta), ada tempat ibadah, ada hari-hari suci dan sebagainya.Prasasti yang dikeluarkan oleh raja Bali-Kuno selalu tertulis para pendeta yang menyaksikan keluarnya aturan tersebut. Pada era itu Sekte Siwa pendetanya bergelar dang acharya, Sekte Budha pendetanya bergelar dang upadyaya, Sekte Waisnawa pendetanya bergelar bhujangga. Jadi masing-masing sekte mempunyai sebutan pendeta dengan gelar atau identitas tersendiri. Yang menjadi pertanyaan, dimanakah tempat suci (pura) dari masing-masing sekte itu? Semestinya di Bali saat kini ada Pura Brahma, Pura Wisnu,Pura Siwa, Pura Bhairawa, Pura Indra dan lainnya sesuai keberadaan sekte di Bali pada era itu.


Gotra adalah seorang brahmana (pendeta) lahir karena berdasarkan dari kelompok warga/klen/soroh/wangsa, misalnya:

Warga Ida Bagus gelar pendetanya disebut Ida Padanda, Warga Pasek pendetanya bergelar Sri Mpu, Warga Para Gusti pendetanya bergelar Rsi Bhagawan, Warga Sengguhu pendetanya bergelar Rsi Bhujangga, Warga Bali-Kuno pendetanya bergelar Dukuh dan lain sebagainya.

Lima Lontar Pembenar
Menurut Bandesa Adat Gamongan, Jro Mangku Komang Putra,tiada lain anak dari Jro Mangku Lingsir Gede Seri, dahulu pemangku Pura Penataran Lempuyang Gamongan.

Selain salinan Piagem Dukuh Gamongan, Prasasti Pura Puseh Sading, Kapal dan Purana Pura Puseh Gaduh, Blahbatuh, juga membenarkan ada 5 lontar sebagai bukti obyektif yang menjadi “pegangan” (piagem) dari masyarakat Desa Gamongan tentang keberadaan Pura Lempuyang yang ada saat kini, yakni:
1). Lontar Raja Purana Panugrahan Hyang Gnijaya.
2). Lontar Aji Murti Siwa Sasana Ning Bwana Rwa.
3). Lontar Pidhartaning Aran Ikang Gunung Angetaning
Bali.
4). Lontar Pangeling-eling I Dukuh Gamongan, Kadauhan
Pangandika Antuk Ida Anake Agung, I Gusti Ngurah Made
Karangasem.
5). Lontar Pemunder Desa Adat Gamongan.


Beberapa bait dari lontar Raja Purana, panugrahan Hyang Gnijaya, Bukti Pasung Grigis sebagai Orang Suci di Lempuyang adalah:

Iki Raja Purana palugrane sira Hyang Gnijaya, maka tunggul sira
Pasung Grigis amukti maring Lempuyang, anisyanin apan kasantana
denikang Sanhyang Sidhimantra, sapuja palikrama, yogya anisyanin
maring gunung Lempuyang, Sanghyang Sidhimantra, sareng ring sira
Mpu Kuturan, asentana sira Pasung Grigis, sira Jaya Katong, sira Jaya
Katong amukti ring Blahbatuh, angamong wadwa sira, panugrahane,
bhatara Hyang bawu dateng, amuter ring Blahbatuh, kasiwi dening
sira Jaya Katong, arine sira Pasung Grigis, arane sira Jaya Katong,
amukti ring Blahbatuh, hana ta gelung korine ring mahameru, kapolo
dening sira Jaya Katong . . .
..... kisira Arya Rigis, anadi ta sira sumende ring Lempuyang,
asumende ta sira Arya Pasung Grigis, amukti ring Lempuyang, kang
sumende, anisyanin, amuja palikrama, amukti ring Lempuyang,
angwangun parahyangan, gedong mwang manjangan salwang
parahyangan palinggihan Bhatara ring Majapahit, palinggihan
Bhatara Hyang Gnijaya, palinggihan padma patirtayan sira Hyang
Gnijaya maring Gunung Lempuyang, payuk selaka sinurat purana,
tunggul sira Pasung Grigis, katemu maring sentanane sira Pasung Grigis
miwah pakelem, patirtayan sira Hyang Gnijaya, bungkung alang-alang
sagabung, kasungsung dening sira Pasung Grigis, tur kasiwi, saputusing
kahyangan, amretista, ri, sasih 10 .....
..... yan kita lali ring kahyangan nira ring Gunung Lempuyang, mwah
sang Ratu Bali, mwah para punggawa, mwah Brahmana, satriya,
wesya, bujangga, sudra, mwah anisyanin, adoh juti campur, lawaya,
amurug, panugrahne Hyang Gnijaya, wastu trak maka Bali, tan patuh,
kita wong ring Bali acengilan lawang rowang kita . . .
(Raja Purana, hal. 1b, 2a, 5b)

[Ini Raja Purana pemberian Bhatara Hyang Gnijaya, sebagai bukti Pasung Grigis, bertempat tinggal digunung Lempuyang,mengamong karena keturunan Sanghyang Sidhimantra, menjalani hidup suci, memuja haturan umat yang datang, sekaligus mengempon di Gunung lempuyang, Sanghyang Sidhimantra, bersama beliau Mpu Kuturan, keturunan Pasung Grigis, beliau Jaya Katong,beliau Jaya Katong tinggal di Blahbatuh yang bertanggung jawab terhadap rakyatnya, pemberian yang baru datang, bertempat di Balabatuh, beliau Jaya Katong, dikuasai oleh beliau Jaya Katong, adiknya beliau Pasung Girigis, namanya beliau Jaya Katong,bertempat tinggal di Blahbatuh, ada sebuah pintu gerbang pura yang luas, dibentuk oleh beliau Jaya Katong . . .

..... beliau Arya Rigis yang menggantikan di Pura Lempuyang,
menggantikan Arya Pasung Grigis, bertempat tinggal di Lempuyang,
yang menggantikan ngemong, sekaligus memuja dan
menghaturkan upakara umatnya, bertempat tinggal di Lempuyang,
membangun palinggih gedong dan menjang sluwang,
diantaranya parahyangan palinggih Bhatara di Majapahit, palinggih
Bathara Hyang Gnijaya, palinggih padma, tempat tirta Bhatara
Hyang Gnijaya di Gunung Lempuyang, payuk salaka ada tulisan
purana, sungsungan Pasung Grigis, juga pakelem patirtaan Bhatara
Hyang Gnijaya, bungkung alang-alang sagabung, kasungsung oleh
Pasung Grigis, juga disembah pada saat Bhatara katuran pujawali
pada sasih ke 10 .....

..... Kalau kamu lupa dengan kahyangan Bhatara di Gunung
Lempuyang apakah itu Ratu Bali, para punggawa, juga brahmana,
satriya, wesya, bujangga, sudra dan yang ngemong akan berakibat
saudara akan menjauh, tidak mengenal catur wangsa (nebah), lawaya
(perintah tak dituruti), memaksa kehendak, karena kehendak
Bhatara Hyang Gnijaya, akan trak (paceklik) seluruh Bali, tidak
ada persatuan kita di Bali, bermasalah dengan saudara sendiri .....

Berikut ini adalah bait-bait lontar Aji Murti Siwa Sasana Ning Bhuwana Rwa, dikeluarkan pada zaman Raja Sri Jayasunu, konsep teologi dan kosmologi bumi Bali saat itu.


..... duk nora ana bhumi ring Bali mangke wuwusan sira Sanghyang
Gurureka Mayasakti, angreka bhumi ring Bali, inurunang, Bhatara
Hyang Gnijaya ring Bali, namaka hyang-hyang bhuwana kabeh, Hyang
Gnijaya maka uluning bhuwana, duk gumine kumelencok, amurti
Hyang Gnijaya awijil kang surya papitu,.....


..... amulatana bhumi, angreka Hyang Gnijaya, tinurun Bhatara
Wisnu, alingga bhatara ring gunung Mangu, tinurun Hyang Watukaru
alingga Bhatara ring gunung Beratan, tinurun Bhatara Hyang Tugu
alingga Bhatara ring gunung Andakasa, anyatur kumentel ikang
bhumi, goyang ikang bhumi, mulati Bhatara Mahadewa, amunggel
ikang gunung Mahameru binakta ana ring Bali, tinurun Bhatara
Mahadewa alingga Bhatara ring gunung Agung, tinurun Hyang
Pasupati alingga Bhatara ring .....

..... Tulukbyu, tinurun Bhatara Dewi Danuh alingga Bhatara ring
gunung Batur, nrus pancer ikang gunug, rawuh ring sapta patala,
anyapta ikang ukir, pinih wayah gunung Lempuyang maka uluning
bhumi, pinih alit gunung Agung, amuter kang jagat, arsa Bhatara ring
Bali nora hana jadma miwah sadaging bhumi, arsa Bhatara sami
sagunung saptane ring Bali, ayoga Bhatara Hyang Watukaru, awijil
walang, mina, sadaging bhumi, ayoga.....

..... Bhatara Hyang Tugu awijil bhuta, kala, dengen, miwah
setengeting bhumi, ayoga Bhatara Hyang Gnijaya, awijil hana jadma
manusa, awijilana Toya, ayoga Bhatara Dewi Danuh, awijil ana sato
suku pat, ayoga Bhatara hyang Pasupati, awijilana sato suku rwa,
ayoga Bhatara Hyang Mahadewa, awijilana bayu, sabda, idep, saika
krayaning manusa, kumangkang kumingking, kareka dening Bhatara
sami sedagingin bhumi, wenang I Bali.....

..... pulina masiwa ring gunung Lempuyang, kareka dening Bhatara
Hyang Gnijaya, miwah sejagat Bali wenang anyiwi ring Lempuyang,
away lali . . .

(Aji Murti Siwa Sasana, hal. 1a-3a)


[..... ketika belum ada bumi Bali, setelah selesai beliau Sanghyang
Guru Reka Mayasakti, mencipta bumi Bali, menurunkan Bhatara
Hyang Gnijaya di Bali, sebagai jungjungan seluruh jagat, Hyang
Gnijaya bagaikan pusat bumi, disaat bumi bergoncang, munculah
diri Hyang Gnijaya mengeluarkan tujuh matahari, ….

..... asal mula bumi, mencipta Hyang Gnijaya, turunlah Bhatara
Wisnu, bersemayam digunung Mangu, turun Bhatara Hyang
Tugu, bersemayam Bhatara digunung Andakasa, empat arah
seimbang bumi, lagi bergoyang bumi ini pergi Bhatara Mahadewa,
memotong Gunung Mahameru dibawa ke Bali, turunlah Bhatara
Mahadewa persemayaman beliau di gunung Agung, turun Bhatara

Hyang Pasupati bersemayam beliau di gunung .....

..... Tulukbyu, turun Bhatara Dewi Danuh bersemayam digunung
Batur, lantas itu gunung, sampai ditujuh lapisan alam bawah tanah,
menyatu itu gunung, yang tertua gunung Lempuyang bagaikan
kepala dari bumi, yang kecilan gunung Agung, yang mengatur
jagat ini, berkehendak beliau, belum ada manusia dan isi bumi,
berkehendak seluruh Bhatara dari tujuh gunung yang ada di Bali,
beryoga Bhatara Hyang Watukaru melahirkan walang, ikan, dan
seisi bumi, beryoga

..... Bhatara Hyang Tugu melahirkan makhluk halus serta tempattempat
angker di bumi ini, beryoga Bhatara Hyang Gnijaya, tercipta
manusia dan air, beryoga Bhatara Dewi Danuh melahirkan binatang
berkaki empat, beryoga Bhatara Hyang Pasupati melahirkan binatang
berkaki dua, beryoga Bhatara Hyang Mahadewa mencipta, suara,
tenaga, pikiran, termasuk juga hasil karya manusia, binatang yang
kecil-kecil, yang diwujudkan oleh semua Bhatara yang ada di Bali .....

..... wajib jagat Bali menghaturkan bhakti (berguru) di Lempuyang
yang dirintis oleh Bhatara Hyang Gnijaya, jagat Bali wajib
menyembah di Lempuyang tak boleh lupa ..... ]

Bait lain dari Lontar Aji Murti Siwa Sasana Ning Bwana Rwa,legenda munculnya nama-nama desa atau mungkin batas wilayah Gamongan pada saat itu

..... mangke aperang sira Pasung Giri lawan sira kebo petak, kaguntur
ikang merta, tiba maring lemah, samaulung, mentik ring Semalung
malih kaamet ikang merta, dening Pasung Giri, kaburu dening mahisa
petak, kni kekutik ikang merta, wanih sabuh ikang merta, mentik ring
Tuwukang kaburu dening mahisa petak, aheling sira Pasung Giri, ring
andika Bhatara Hyang Gnijaya, ih angapa kbo petak, binuru ginawa
merta, manira kalugrahan dening .....

..... Hyang Gnijaya, antos ingulun, nadwa mangke pejah, melayu sira
kebo petak, malih lumampah sira Pasung Giri, ana ta kapendak, king
gagana, sang gagak petak, cinucuk ikang merta saking sor, tlas mijil
ikang merta, gelis ta ingamet, sinapsap maring rambut, binakta maring
tangan, metu maring Pacoka, ring Hyang Soka, ring wus sinapsap
ring roma, kagawa dening tangan, dening Pasung Giri binakta ring
gunung Lempuyang lor .....

..... ring kayangan sira Hyang Gnijaya, kasiyokan maring tangane ring
selaning watu, pineres ana ring romanta wusana pineres, kasambrahang

ikang merta, awetu wijil ikang merta milir, ring pucaking gunung
Lempuyang, awanana gunung Bisbis, kisira Pasung Giri amisbis
ikang rambut, anyambrahang ikang merta, ikang ring pucak gununge
ring Lempuyang, malih hana hilir merta ika, ring pucak gununge
kasandung, ana ta .....

..... pring, kasanut ring socaning pring ikang merta, ring socaning
pring, sinoca kembar, kang sabuku, sinoca ika margining merta
nusuping pring, araning merta tiying, agenah ring Gunung Kembar
pucaking ring Kanusut, Gunung Kembar, malih genahe ring gunung
Lempuyang, ngaran gunung Bisbis, malih genahe sira Pasung Grigis,
anandur ikang merta ika, pasucian Bhatara Hyang Gnijaya, ingaran
Telaga Sawang, awana ingaran Telaga Sawang, mula wetning saking
sunya, pasucian Bhatara kabeh .....

..... ring Indraloka, panglepas ikang suratma, larapati, bayapati,
salah pejah, miwah sacutakaning suratma, iki merta panglepas lara,
witning sunya, tinandur ring Lempuyang, palugrahane Bhatara Hyang
Gnijaya .....
(Aji Murti Siwa Sasana, 8b-10b).


[Selanjutnya berperang Pasung Giri melawan Kebo Petak, kaserobot
Air suci kehidupan itu, jatuh ke tanah, semua jatuh, muncul
di Semalung, lagi disambar air suci itu, oleh Pasung Giri, lagi diburu
oleh sikerbau putih, kena kasenggol air kehidupan itu, segera
muncrat air suci kehidupan itu, mengalir di Tuwuka, diburu oleh
kerbau putih, ingat beliau Pasung Giri, dengan perkataan Hyang
Gnijaya, hai kenapa kebo putih, memburu air suci kehidupan ini,
saya diperintah oleh …

..... Hyang Gnijaya, tunggulah saya, gantinya kamu akan mati,
melesat lari kebo putih, lagi terbang beliau Pasung Giri, ada lagi
yang menyambut, di angkasa, sang gagak putih, dipatuk air suci itu
dari bawah, habis keluar air itu, dengan cepat diambilnya, diusapusapkan
di rambut, dibawanya pakai tangan, keluar dari tangan,
jatuh di pacoka, di Angsoka, sehabis diusapkan di wajah, dibawa
dengan tangan oleh Pasung Giri dibawa ke utara gunung Lempuyang.....

..... di tempat suci Hyang Gnijaya, dialirkan diantara bebatuan,
tretesan diwajah, habis menerestes, ditebarkan air suci itu, muncul
air suci mengalir, diatas gunung Lempuyang, namanya Pucak Bis

bis, beliau Pasung Giri membisbis rambutnya, menebarkan air itu,
dipuncak gunung Lempuyang, lagi ada air mengalir, diatas gunung
menyangkut, ada pohon.....

..... bambu nyangkut diantara air suci bambu itu, di buku bambu
itu, air suci kembar, setiap buku, air suci itu mengalir menyusup
dalam bambu, namanya Air suci bambu, bertempat di Gunung
Kembar, pucaknya di Kenusut, Gunung Kembar, juga tempatnya
di Lempuyang, bernama Pucak Bisbis, juga tempatnya Pasung Grigis
memelihara air suci itu, pemandian Bhatara Hyang Gnijaya,
namanya Telaga Sawang, sebab namanya Telaga Sawang, memang
berasal dari sunya, pemandian seluruh dewata .....

..... di Indraloka, pembebas kemelekatan, kesusahan hidup,
marabahaya, salah mati, serta seluruh kekotoran rohani, ini air
suci pembebas kesusahan, asalnya dari alam tak nyata, mengalir
di Lempuyang, anugrah dari Hyang Gnijaya.]

Berikut adalah beberapa bait lain lontar Aji Murti Siwa Sasana Ning Bwana Rwa, tonggak pujawali di Pura Lempuyang.

..... miwah watekan Bhatara Gnijaya ring gunung Bisbis ring
mertalina, ring purnama sasih ka 10, ring purnama sasih ka 4, ika
pawatekan bhatara turun ke Bali, ring purnama ka 10, tumedun
Bhatara Hyang Gnijaya, ring purnama kapat, tumurun sanak rabi
makabehan, bhatara tumurun ke Bali, jumeneng ring Bali, ring
angetaning Bali, ring gunung Lempuyang, Bhatara Hyang Gnijaya
sawatara bhatara tumurun ke Bali, nuju meneng maring Bali, kumentel
ika bumi, nuju meneng maring Bali kumentel kang bumi.
(Aji Murti Siwa Sasana, 12a-12b)

[..... lagi pula pada saat Bhatara Hyang Gnijaya di Gunung Bisbis,
pada purnama sasih kadasa, pada waktu purnama sasih kapat,
itu saatnya bhatara turun semuanya, pada waktu purnama kadasa,
turun Bhatara Hyang Gnijaya, pada waktu purnama kapat turun
anak istri, bertempat di Bali timur di gunung Lempuyang, damai
bumi ini.]

Bait lain dari lontar Pidartaning Aranikang Gunung Angetaning Bali, Iki Palanya (Bhisama) Mpu Witadharma menulis :


..... ika ta elingakna awali watek Ratu Bali, para mantri, miwah
sawengkwanira kabeh, ring sasih kadasa ngaturang pamalik sumpah,
macaru manca sanak, nista, madya, mautama, kang kautamanya
kebo, kang nistanya bebek, kang madyanya angsa, ngadasa temwang
ngaturang apisan, ika ta madasar ring tu (tunggul?), kang utama
lwihing sakti aranya, katemu maring sentananya, sang ratu wenang ke
Lempuyang, sang manenggekin purane di Lempuyang, sasapta aneng
Bali ika . . .
(Pidartaning Aran Ikang .. 10b)

[..... itulah diingat pujawalinya, para raja-raja Bali, para mentri,
termasuk yang dikuasainya semuanya, pada waktu sasih kadasa
menghaturkan pemalik sumpah, caru pancasanak, utamanya kerbau,
nistanya bebek, menengahnya angsa, setiap sepuluh tahun
sekali, menghaturkan itu, itu berdasarkan . ?. . yang utama luwih
sakti namanya, yang ditemukan oleh keturunan sang ratu wajib
melaksanakan yadnya ke pura Lempuyang, termasuk tujuh gunung
yang ada di Bali.....]

Lontar Pangeling-eling I Dukuh Gamongan, kadawuhan pangandika antuk Ida Anake Agung, I Gusti Ngurah Made Karangasem mengungkapkan:

Dukuh Gamongan, ira ngidih sukaan I Dukuh Gamongan, tunasang
ira kasidian, teken bhatara ditu digunung Lempuyang, di Bukit Bisbis,
di Telaga Sawang, yen suba ira makantos maan pamuktian dini di
Karangasem, tur asing-asing gebug ira sida kalah baan ira, ira ngebug
Sibetane, ira ngaturang abah-abah sapradeg tur ira ngadakang acin-acin
Bhatarane ditu, di Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang, tur ira
manyiwi kema, tur ira ngadakang juru sapuh, mamahayu, nureksayang
sane rusak, pepayone di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang lempuyang sane
kapahayu baan Dukuh Gamongan, kenehe masangkepin, tur mitindihan
I Dukuh Gamongan, manukuhan, manisyanin, tur ira tusing ngenain I
Dukuh Gamongan pejah panjing, cacamputan, tetegenan, tan kawasin
gentosin sentanane Dukuh Gamongan, raris I Dukuh Gamongan, matur
suci sarwa alus ke Lempuyang, ke Bukit Bisbis, ke Telaga Sawang,
nunasang Ida Anake Agung kasidian, nunasang I Gusti Ngurah Made

Karangasem kasidian, raris I Dukuh Gamongan, ngaturang kakuluh
ring Ida Anake Agung, Ida I Gusti Ngurah Made Karangasem, kaswen
raris kagebug sibetane, raris kalah, sibetane sareng I Gusti Ngurah Made
Karangasem, kalah sibetane, Ida Anake Agung, Ida I Gusti Ngurah Made
Karangasem, nawuhin pangandikane kocap ring arep, ring I Dukuh
Gamongan manenggekin, purane di Lempuyang katemu teken santanane,
manisi manureksa, saha sareng ring wong babanjaran Tuminggal,
Katuarah, Siladumi, Sekar Gunung, saika kadauhan antuk anake agung,
Ida I Gusti Ngurah Made Karangasem, awake tatangan banjar pada
makejang, Tuminggal , Katuarah, Siladumi, Sekar Gunung, ira ngidih
suka tekening awake, yen suka tumuta magusti teken ira, ira manyempal
gumi Tuminggal, Katuarah, Siladumi, Sekar Gunung, sajeroning wates
Tuminggal, sajeroning Banjar Katuarah, sajeroning Babanjar Siladumi,
pragat ta wates sasempalan kelod pangkung muncar, narestes pangkung
nedunang, memates penyampuan tukad Tuminggal malih nedunang
memates tukad Nyuling, nerestes tukad nyuling, ngasoran memates batan
carik sogsogan, mabiluk nganginang nugel bulih, papageran sela agung,
saregsegan delod banjar siladumi netes pepageran, nganginang memates
pangkung, dajan badawang maniti pangkung mates ring buluh, numbak
mates Tuminggal kayehan Tibulaka niti tukad memates penyampuhan,
bulih cendol, saika pragata, kapandikayang mamahayu, purane ring
Lempuyang, miwah manyangkepin, anureksa yan sang wenang paka
pahayu ring pura Gamongan, sajeroning ta sasempalan kalih kalaning
sasih kadasa, kalih sasih kapat, I Bandesa Basangalas, maturan suci
pabangkit, ring Bhatara Hyang Gnijaya, ring Lempuyang, kaempon
baan I Dukuh Gamongan.
(Lontar Pangeling-eling I Dukuh Gamongan)


[Dukuh Gamongan, saya minta pemberkatan I Dukuh Gamongan,
mohonkan saya tuah, dengan Bhatara yang berstana digunung
Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang, kalau sudah
dapat hasil disini di Karangasem, dan setiap saya serang dapat saya
taklukan, saya serang Sibetan, saya menghaturkan seperangkat
busana pura dan mengadakan apacara dan upakara Bhatara disana
di Lempuyang, di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang dan saya akan
menyembah Bhatara kesana, dan saya akan menyediakan tukang
sapu, memperbaiki yang telah rusak, pohon-pohon kayu yang ada

di Bukit Bisbis, di Telaga Sawang yang dilaksanakan oleh Dukuh
Gamongan, hendak menyatukan, dan mendukung I Dukuh Gamongan
manukuhin, bertanggung jawab dan tidak dikenakan I Dukuh
Gamongan meninggal tanggungan istana sampai keturunan,
kewajiban, tak ada yang berkuasa menggantikan keturunan Dukuh
Gamongan, lantas I Dukuh Gamongan menghaturkan suci seba
alus ke Lempuyang, ke Bukit Bisbis, ke Telaga Sawang, memohonkan
Ida Anake Agung, anugrah, lantas I Dukuh Gamongan,
menghaturkan air suci, kepada Ida Anake Agung, Ida I Gusti
Ngurah Made Karangasem, Ida I Gusti Ngurah Made Karangasem,
pada akhirnya diserang Sibetan, dan kalah Sibetan, Ida Anake
Agung, Ida I Gusti Ngurah Made Karangasem, membayar kaul
seperti yang telah diucapkan dahulu, kepada I Dukuh Gamongan
melayani tempat suci di Lempuyang, dilanjutkan oleh
keturunannya, mengepalai, dan memeriksa bersama seluruh banjar
Tuminggal, Katuarah, Siladumi, Sekar Gunung, itulah perintah dari
Anak Agung, Ida I Gusti Ngurah Made Karangasem, serta seluruh
kewajiban banjar Tuminggal, Katuarah, Siladumi, Sekar Gunung,
beliau memohon bersama kalau senang mengabdi pada gustimu,
saya akan membagi wilayah Tuminggal, Katuarah, Siladumi, Sekar
Gunung, wilayah perbatasan Tuminggal, wilayah banjar Katuarah,
wilayah banjar Siladumi, selesailah perbatasan itu, pembagianya,
selatan jurang muncar, terus turun jurang, berbatasan campuhan
(pertemuan 2 sungai bisa lebih), sungai tuminggal lagi menurun
berbatasan sungai nyuling, aliran sungai nyuling, dibawahnya
berbatasan batan carik sogsogan, belok tajem ketimur, perbatasan
bangunan suci besar, turun keselatan Banjar Siladumi sampai
perbatasan, ketimur perbatasan jurang, baratdaya berjalan diatas
jembatan bambu, pas batas Tuminggal, berdasarkan pembagian,
dua kali bulan ke sepuluh dan ke empat, Bendesa I Basangalas
menghaturkan suci pebangkit kahadapan Bhatara Hyang Gnijaya,
di Lempuyang pengampu I Dukuh Gamongan.]


Lontar Pemunder, Surat Tanah pada Zaman Dulu

Bendesa Adat Gamongan yaitu Jro Mangku Komang Putra,dengan ingin memberikan gambaran Pura Lempuyang di Desa Adat Gamongan beserta batas-batasan, sesuai dengan Lontar Pemunder yang menyebutkan tentang batas-batas pura Lempuyang yang ada di Desa Gamongan, pemberian Raja Karangasem kepada I Dukuh Gamongan, menyebutkan sebagai berikut:


..... irika ngasorang ngauhang meneng mawasta Embakan Mali,
dauh nerestes jurang pragumian Kemuda, delod jurang pragumian
Gamongan, malih ngasorang meneng ring pangkung, malih teben
mong barak wenten grembeng, teben peregumian Basangalas, dulun
iding pregumian Gamongan meneng kelod nut iding wewates ring
kutang, irika nagelang siku, nugel bulih ngelodang, papageran nut
malih nganginang rauh ring pangkunge, malih ngelodang sema ika,
Seman Gamongan, teben pregumian Basangalas, delod sema malih
nagel malih nganginang wates ring pangkunge munggel meneng ring
rurung malih nganginang nuut rurung, pregumian Tuminggal, duwur
rurung pregumian Gamongan, meneng ring gerembeng jurang malih
manuut pangkung ngaduluang rauh tanggun pangkung ika ring dulu
wates pangkung mangungkab delod pangkung pregumian Tuminggal,
dulu kangin pragumian Gamongan, mewates tiying malih tedun
rawuh ring penyampuhan malih nagel nuut tukad ngaduluang rawuh
kepuncak gununge meneng ring tukad ika, ngaja kauhang nuut bulih
nuja pahteluan, nedunang nagel siku nuju Telaga Mas, dauh pangkung
pregumian Kemuda dst . . .

[Batas Sebelah Barat : Wilayah Kemuda.
Batas Sebelah Baratdaya : Wilayah Basangalas.
Batas Sebelah Selatan : Wilayah Basangalas.
Batas Sebelah Tenggara : Wilayah Tuminggal.
Batas Timur dan Timurlaut : Hutan Negara.
Batas Utara : Pertigaan Pura Pasar Agung Lempuyang Luhur.
Batas Sebelah Barat Laut : Hutan Negara.]

Letak geografis Pura Lempuyang Gamongan

Pura Lempuyang berada di Desa Adat Gamongan, Perbekel Tiyingtali, Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem. Jarak dari kota Amlapura 8,850 kilometer kearah timur laut. Bagi umat Hindu yang ingin pedek tangkil ke Pura Lempuyang, yang datang dari arah Denpasar akan melewati pertigaan Abang/Kodim terus jalan lurus ke arah timur, belok kiri menuju Jalan Ngurah Rai (depan kantor Bupati), belok kanan Jalan Kartini, tiba di perempatan Blong belok
Pura Pucak Bisbis, puncaknya Gunung Lempuyang.

kiri, melalui Batan Nyuh, Kayu Kunyit, Panaban.Setelah sampai pertigaan (sebelum desa Tiyingtali) belok kanan (ke ararah timur) akan melalui Dusun Katoarah, Dusun Tuminggal,dan akan tiba di parkir Dusun Gamongan berdampingan dengan Merajan Dukuh Karang.

Dari tempat parkir menyusuri jalan setapak akan melewati Balai Desa Adat Gamongan, melewati Merajan Sri Rigis, selanjutnya akan melewati Pura Puseh Desa Adat Gamongan, di sebelahnya Merajan Sri Pasung Grigis, di sebelahnya Pesimpenan Bhatara Hyang Gnijaya,di sebelahnya Pura Tirta Tunggang. Dari Pura Puseh Gamongan,akan menaiki tangga sepanjang 500 meter, sebelum bertemu dengan Pura Telaga Sawang, berjalan ke arah timur laut, bertemu Pura Penataran Lempuyang.

Teruslah berjalan ke atas, akan ketemu pura yang terakhir bernama Pura Pucak Bisbis (puncaknya Gunung Lempuyang).Pura Lempuyang mempunyai kaitan yang sangat erat, bahkan merupakan satu kesatuan dengan beberapa pura yaitu:


Pura Penataran Lempuyang masa kini, dalam pagar, batu tempat duduk Hyang Gnijaya saat melakukan semadhi. 


• Pura Pucak Bisbis.
• Pura Penataran Lempuyang.
• Pura Telaga Sawang.
• Pura Penyimpenan.
• Pura Tirta Tunggang.
• Merajan Sri Pasung Grigis.
• Merajan Sri Rigis.
• Merajan Dukuh Karang

Pura Pucak Bisbis adalah lokasi Padmasana Pura Lempuyang stana Hyang Widhi Wasa, dengan manifestasi Sanghyang Iswara adalah sungsungan/yang dipuja oleh Sri Maha Sidhimantra, dalam salinan Lontar Piagem Dukuh Gamongan hal, 5a, 5b, berbunyi;

..... sira Sri Maha Sidhimantra Dewa, neher ke jagat Bangsul, jumujug
maring parahyangan nira Hyang Gnijaya, maring gunung Lempuyang,
amuja palikrama, ngastiti Sanghyang Iswara .....

[..... beliau Sri Maha Sidhimantra Dewa, balik ke jagat Bali,
Pura Telaga Sawang
langsung pergi ke pertapaan Hyang Gnijaya, di Gunung Lempuyang,memuja haturan umat, yang dipuja Sanghyang Iswara .....]

Salinan lontar Aji Murti Siwa Sasana ning Bwana Rwa, halaman11a berbunyi:

..... raris sinambeh ikang mrta, awetu wijil ikang mrta milir ring
pucaking gunung Lempuyang, awanana gunung Bisbis, ki sira Pasung
Giri, amisbis ikang rambut, anambrahang mrta ika, ring gunung
Lempuyang.....

[..... terus ditebarkan air suci itu, muncul air mengalir di puncak
gunung Lempuyang, namanya gunung Bisbis, Pasung Giri membisbis
rambutnya menebarkan air suci itu, di Gunung Lempuyang.]

Pura Penataran Lempuyang adalah tempat suci pesamuhan (pertemuan) dari seluruh simbol suci Ida Bhatara pada waktu pujawali (upacara) diadakan. Sebelum menghaturkan pujawali diawali
Pura Penyimpenan Pralingga Bhatara Hyang Gnijaya.

dengan upacara memendak Ida Bhatara Hyang Gnijaya di Pura Pucak Bisbis. Jro Mangku Komang Putra mengatakan batu tempat duduk peninggalan raja Sri Gnijaya disaat melakukan semadi masih tertanam dibawah Palinggih Penataran Lempuyang. Disamping bukti peninggalan lainnya yaitu tempat tirta yang bertuliskan purana, bungkung alang-alang segabung, dan pakelem tur kasiwi seputusing kahyangan.

Pura Telaga Sawang adalah patirtan Ida Bhatara Hyang Gnijaya,sekaligus sebagai pesucian jika tidak melasti ke segara Ujung,disamping itu juga tempat mohon tirta bagi umat yang melaksanakan upacara Dewa Yadnya.
Salinan Lontar Aji Murti Siwa Sasana ning Bwana Rwa halaman 8a, 9b, berbunyi:

..... ring wus sinapsap ring roma, kagawa dening tangan, dening sira
Pasung Giri binakta ring gunung Lempuyang lor ring kahyangan sira
Hyang Gnijaya, kasiyokan maring tangane ring slaning watu .....

[..... sehabis diusapkan di wajah, dibawa dengan tangan, oleh
Pura Tirta Tunggang

Pasung Giri dibawa ke Gunung Lempuyang, di utara tempat suci
Hyang Gnijaya, mengalir diantara bebatuan .....

Fungsi Tirta Telaga Sawang tertulis dalam salinan Lontar Aji Murti Siwa Sasana Ning Bwana Rwa, halaman 9a - 10b berbunyi:

..... awanana ingaran Telaga Sawang, mula witning sunya, pasucian
bhatara kabeh ring indraloka, panglepas ikang suratma, larapati, baya
pati salah pejah, miwah sacuntakaning suratma, iki mrta panglepas
lara, witning sunya tinandur ring Lempuyang .....

[..... karena disebut Telaga Sawang, memang berasal dari sunya,
tempat pesucian untuk bhatara semuanya di dunia ini, pembebas
kemelekatan, mara bahaya, salah mati, air suci pembebas kesusahan,
serta seluruh kekotoran rohani, berasal dari niskala mengalir di
Lempuyang.]

Pura Penyimpenan, terletak di sebelah timur Pura Dadya Gamongan sebagai tempat awal menghias dari seluruh Simbol
Pajenengan/Merajan Sri Pasung Grigis




Pratima yang berkaitan dengan peninggalan para-hyang-hyang dahulu yang disucikan sebagai sarana pemersatu dan sebagai bukti peninggalan beliau Sri Pasung Grigis, seperti payuk selaka sinurat purana, bungkung alang-alang segabung dan tempat nyineb ida bhatara Hyang Gnijaya (tempat penyimpanan) setelah selesai pujawali,dan sekaligus memuja tirta jika tidak sempat ke Pura Penataran Lempuyang.

Pura Tirta Tunggang adalah tempat memohon tirta untuk upacara pitra yadnya (ngaben). Dalam prasasti Tampekan halaman 7a 4-5 berbunyi:


..... yan sira pejah, ayuwa kita lali ring gunung Lempuyang, amet
toya tunggang kita, nora sutsut yadin nora bhujangga wastan kita,
sindun aranya, banyu boga purus bhatara, duk kita lagi urip ring
tirtha kita mapawitra.....

[..... jika siapa pun yang meninggal jangan kamu lupa pada gunung Lempuyang untuk memohon toya tunggang (tunggang =
Merajan Sri Rigis

kendarai, tirta pangentas) tiada kemarahan jikalau bukan kesucian namanya, pusat air hutan, air kemih kenikmatan batara sejak dalam kehidupan yang bermanfaat sebagai tirta pembersihan atau menyucikan.....]

Merajan Sri Pasung Grigis adalah tempat suci dalam rumah tangga Sri Pasung Grigis yang berkaitan dengan para leluhur yang merintis keberadaan pura Lempuyang. Dengan perkataan lain tempat tinggal pangemong dan pangempon sebelum menuju ke Pura Panataran Lempuyang Gamongan.

Merajan Sri Rigis adalah tempat suci dalam rumah tangga Sri Rigis yang bertugas melayani umat sebelum menuju ke Pura Penataran Lempuyang. Sri Rigis adalah anak angkat dari Sri Pasung Grigis, atau tempat tinggal pangemong (penanggung) dan pangempon (pemelihara) Pura Lempuyang Gamongan.

Merajan Dukuh Karang, merajan ini berada disamping parkir Desa Adat Gamongan, merajan pertama dilalui sebelum menuju Pura Penataran Lempuyang.
Merajan Dukuh Karang

Kontroversi Pendiri Pura Lempuyang
Pura Lempuyang di Desa Adat Gamongan, Desa Tiyingtali,umumnya disebut Pura Lempuyang Madya adalah stana Mpu Gnijaya, perlu ditinjau lebih lanjut. Ada dua versi yang menyebutkan tentang penggunaan nama Gnijaya sebagai pemancang tonggak sejarah berdirinya Pura Lempuyang, yakni versi Jawa dan versi Bali,berikut komparasi antara:

Versi Jawa, Mpu Gnijaya, dalam Bancangan Pasek Gelgel, alih aksara lontar Kantor Dokumentasi Budaya Bali menjelaskan :

…. kemudian Mpu Lampita berputra 5 orang laki-laki, lahir dari panca bayu, susunan namanya, yang tertua, sang Brahmana Pandita,saudara yang kedua Mpu Semeru, yang ketiga Mpu Ghana, yang keempat Mpu Kuturan, yang bungsu Mpu Bradah, selanjutnya Mpu Brahmana Pandita, beristrikan putri Sang Hyang Putrajaya yang bergelar Bhatari Manik Gni, di situ Mpu Brahmana Pandita ganti nama, Mpu Gnijaya sebutan beliau.

Dalam prasasti tembaga Pasek Gelgel Saka 1749/1827 Masehi,disimpan di Desa Tampekan, Banjar,Buleleng, alih-aksara oleh Putu Budiastra, tahun 1979, menjelaskan, dari ketiga belas lembar tembaga yang tebalnya tidak kurang dari 1 melimeter itu pada tiaptiap halamannya digoresi enam baris huruf Bali lumrah serta bahasa Bali yang diselingi bahasa Jawa tengahan belakangan, tergolong kelompok paling muda, yaitu kelompok prasasti kelas tiga yang dapat disejajarkan dengan kelompok babad atau pun pamancangah lainnya, seperti berikut:

Iti kawitan i pasek gelgel, bhatara brahma mayoga, hana sang ratu
sareng ring sang bhujangga, nga, mpu wittadharma, mabatur ring
kuntuliku, mpu wittadharma mahanak mpu wiradharma, mabatur
ring kuntuliku, ki mpu wiradharma, mahanak wayah, nga, maharan
ki mpu lampita, ne manngah, ki mpu adnyana, pamuruju, ki mpu
pastika, sira anukla brahmacari, ki mpu lampita mahanak ki mpu
kuturan, ari mpu baradah.....

[Ini kawitan I Pasek Gelgel, bhatara brahma mayoga, lahir
sang ratu bersama sang bujangga, bernama, Mpu Wittadharma,
bertempat tinggal di Kuntuliku. Mpu wittadharma menurunkan
putra Mpu Wiradharma, bertempat tinggal di Kuntuliku. Mpu
Wiradharma menurunkan putra yang sulung bernama Ki Mpu
Lampita, yang menengah Ki Mpu Adnyana, yang bungsu Ki Mpu
Pastika, beliau tidak menikah. Ki Mpu Lampita menurunkan putra
Ki Mpu Kuturan, Ari Mpu Baradah .....]

Jadi dalam prasasti ini tidak muncul nama Mpu Semeru, Mpu Ghana, dan Mpu Gnijaya.

Sedangkan dalam babad Pasek diungkapkan tentang Mpu Gnijaya bersanak saudara sama seperti tersebut di atas, berasal dari Desa Lemah Tulis, Jawa Timur, tiba di Bali tahun Saka 971/1049 Masehi berasal dari keturunan Mpu Lampita, dan Mpu Lampita berasal dari keturunan Mpu Wiradharma. Sedangkan Mpu Wiradharma berasal dari keturunan Mpu Withadharma.

Menurut prasasti Dadya Pajenengan dan prasasti Pasek Bandesa,alih-aksara lontar Kantor Dokumentasi Budaya Bali tahun 1998,dari Batara Brahma lahir seorang putra bernama Brahmana Pandita nama lain Mpu Witadharma, menurunkan seorang putra bernama Mpu Wiradharma, yang menurunkan tiga orang putra. Yang sulung bernama Mpu Lampita, yang menengah Mpu Adnyana, bungsu bernama Mpu Pastika.

Mpu Lampita melahirkan dua orang putra, yang sulung bernama Mpu Pakuturan dan adiknya bernama Mpu Pradah. Jadi, prasasti ini bertentangan dengan Bancangan Pasek Gelgel di atas, dimana Mpu Lampita menurunkan lima orang putra yaitu Brahmana Pandita (Mpu Gnijaya), Mpu Semeru, Mpu Ghana, Mpu Kuturan, Mpu Bradah.Sedangkan dalam prasasti Dadya Pajenengan dan Prasasti Pasek Bandesa tidak muncul nama Mpu Ghana, Mpu Semeru, dan Mpu Gnijaya.

Dalam prasasti Dadya Pajenengan dan prasasti Pasek Bandesa Mpu Witadharma (Brahmana Pandita) adalah kumpi dari Mpu Kuturan dan Mpu Pradah, bukan saudara kandung Mpu Gnijaya (Brahmana Pandita) seperti dalam Bancangan Pasek Gelgel. Jadi,Brahmana Pandita mempunyai dua nama lain: dalam Bancangan Pasek Gelgel ia disebut Mpu Gnijaya, sedangkan dalam Dadya Prasasti Pajenegan dan Prasasti Pasek Bandesa ia disebut Mpu Witadharma. Mpu Lampita dalam Bancangan Pasek Gelgel menurunkan lima orang putra, sedangkan dalam Prasasti Dadya Pajenengan dan Prasasti Pasek Bandesa Mpu Lampita menurunkan dua orang putra.

Oleh para penekun sastra, Mpu Wthadharma ini di-identik-kan dengan Sri Mahadewa Pu Withadarma, saudara kandung Sri Gnijaya (versi Bali) yang menjadi raja Bali tahun 1150. Terdapat perbedaan tahun yang sangat bertentangan antara Mpu Withadharma leluhur dari Panca Resi berasal dari Bali, keberadaannya sekitar abad ke-8,sedangkan Sri Mahadewa Pu Withadarma adik kandung Sri Gnijaya keberadaanya abad ke-11. Tahun kedatangan Mpu Gnijaya Isaka 971/1049 Masehi adalah zaman pemerintahan raja Sri Haji Hungsu yang dicandikan di Pura Gunung Kawi.

Dalam pemerintahan raja-raja Bali-Kuno, apabila sang raja wafat di kala menjalani roda pemerintahan, tradisi pengangkatan seorang raja biasanya langsung ke putra kandung atau ahli waris. Tapi, bila putra kandung masih kecil, belum cukup umur untuk memerintah,biasanya akan diganti oleh adik sang raja, atau kerabat dekat raja yang lain. Dalam hal ini, seandainya Mpu Withadharma (versi Jawa) saudara kandung dengan Sri Gnijaya (versi Bali) seharusnya keturunan beliau pernah menduduki tapuk pemerintahan Bali-Kuno.

Siapakah keturunan Mpu Witadharma dan Mpu Gnijaya yang pernah memegang tapuk pemerintahan di Bali? Mungkinkah Mpu Gnijaya setelah membangun Pura Lempuyang beliau langsung balik ke Jawa,dan keturunan beliau Sang Sapta Rsi hidup di Jawa, dan siapakah keturunan beliau yang melanjutkan di Lempuyang?

Dalam buku tafsir sejarah Nagara Kretagama ditulis oleh Slamet Muljana (2006:26) secara tegas menyebutkan tidak muncul pendeta Kuturan saudara kandung Mpu Gnijaya dalam dinasti Dharmodayana Warmadewa. Disamping itu periode kedatangan Mpu Gnijaya ke Bali tahun Isaka 971/1049 Masehi dengan adik kandung Mpu Kuturan yang tiba lebih awal tahun Isaka 923/1001 Masehi, terdapat tenggang waktu selama 48 tahun. Apakah saat itu sang pendeta belum uzur dan apa yang terjadi pada kedua Brahmana Agung itu selama tenggang waktu 48 tahun, sehingga sang kakak baru tiba di Bali.

Sekarang, mari kita bahas keberadaan Pura Lempuyang versi Bali.

Sri Gnijaya dalam Piagem Dukuh Gamongan, juga dalam Prasasti Pura Puseh Sading, Kapal, Badung, disebutkan Sri Gnijaya bersanak saudara yang nomor dua bernama Sri Maha Sidhimantra Dewa,yang ke tiga Sri Mahadewa Pu Withadarma, yang ke empat Sri Maha Kulya Kulputih, yang ke lima Ratu di Jawa, Madura.

Pura Lempuyang yang terletak di Desa Adat Gamongan,Tiyingtali, Karangasem, sekarang dikenal sebagai Pura Lempuyang Madya, adalah bekas tempat pertapaan raja Sri Jaya Sakti, yang memerintah Bali tahun Saka 1055/1133 Masehi. Setelah mengakhiri kekuasaan, ia melakukan wanaprasta atau mendirikan pedharman (tempat suci) di Gunung Lempuyang sesuai tertulis dalam Prasasti Pura Puseh Sading, Kapal, Badung, dan didukung oleh salinan Lontar Piagem Dukuh Gamongan, milik Ida Padanda Gede Jelantik Sugata dari Griya Tegeh Budakeling, Karangasem, alih aksara oleh I Wayan Gede Bargawa. Lontar ini menyebutkan, pada tahun Saka 1072/1150 Masehi, bulan Hindu kesembilan, pada tanggal duabelas bulan paro terang, wuku julungpujut, pada hari itulah saatnya Sri Paduka Sri Maharaja Jaya Sakti menyidangkan para senapati,terutama para rakyan Mahapatih dan para Tandra Mantri di balai istana raja untuk memperbincangkan hasrat baginda Sri Maharaja Jaya Sakti bersama permaisurinda, hendak beranjangsana ke desadesa di Bali yang ada di Gunung Karang. Adapun minat baginda datang ke sana karena melaksanakan tugas perintah dari ayahanda,yaitu Sanghyang Guru, yang hendaknya supaya mendirikan tempat suci (pedharman) di Gunung Lempuyang.

Setelah itu, pertapaan dilanjutkan oleh anaknya yang pertama,yaitu Sri Gnijaya, menjadi raja di Bali tahun 1150-1155, dan dilanjutkan oleh adik Sri Gnijaya, yaitu Sri Maha Sidhimantra Dewa,dan dilanjutkan oleh anak dari Sri Maha Sidhimantra Dewa, yaitu Sri Indra Cakru, yang menjadi raja Bali tahun 1250. Pemerintahan dilanjutkan oleh anak Sri Indra Cakru yang bernama Sri Pasung Grigis. Karena Pasung Grigis tidak menikah (nyukla brahmacari) dan tidak mempunyai keturunan, diangkatlah keponakannya, yaitu Sri Rigis (anak Sri Jaya Katong) untuk ngamong (bertanggung jawab) di Desa Gamongan, Gunung Lempuyang. Selanjutnya ia diganti oleh anak Sri Rigis, yaitu Sri Pasung Giri, dilanjutkan oleh anak Sri Pasung Giri, yaitu Dukuh Sakti Gamongan dan keturunannya. Raja Sri Gnijaya menurunkan seorang putra bernama Sri Jaya Pangus,menjadi raja Bali pada tahun 1177 Masehi.

Pada zaman pemeritahan raja-raja Bali-Kuno, jabatan seorang pendeta disebut dang acaryya untuk pendeta sekte Siwa dan dang upadhyaya untuk pendeta sekte Buddha, bhujangga sebutan pendeta untuk sekte Waisnawa, pitamaha sebutan pendeta sekte Brahma,bhagawan sebutan pendeta untuk sekte Bhairawa. Masing-masing sekte/agama yang ada di Bali saat itu mempunyai pendeta dengan gelar atau sebutan dan idenditas diri masing-masing.

Kata-kata Pu, Mpu, Umpu, Mpungkwing selalu mengikuti pada awal penyebutan nama seseorang, tuan, para ahli, misalnya,mpungkwing binor dang acaryya rsi taruna (tuanku yang terhormat di binor pendeta siwa rsi taruna), mpungkwing kutihanar dang upadhyaya antaraga (tuanku yang terhormat di kutihanyar pendeta
budha bernama antaraga), atau sang senapati balembunut pu anakas (sang mahapatih di balembunut yang terhormat bernama anakas),sang senapati kuturan mpu wahita (sang mahapatih di kuturan yang terhormat bernama wahita), dan sebagainya.

Tetapi, khusus untuk penyebutan nama awal seorang pendeta selalu diikuti kata mpungkwing bukan menggunakan kata Mpu, Pu Dalam purana Pura Pucak Bukit Gede, Purana Bali Dwipa,dikisahkan Sri Jayasakti/Sri Gnijaya Sakti adalah seorang raja Bali, yang membangun pertapaan suci di Gunung Lempuyang,raja yang gagah berani, berbudi luhur, dermawan, berpikiran suci.Para pendeta selalu diutamakan dan diajak menata pemerintahan di Bali. Ia taat melakukan tapa, brata, semadhi memuja Hyang Widhi dan tak lupa memuja para leluhur. Sri Gnijaya Sakti sebagai panutan dalam pengembangan desa-desa termasuk menemui para warga,dan sang prabhu selalu dituruti oleh rakyatnya.

Setelah berakhirnya pemerintahan Bali-Kuno, terjadi penataan pemerintahan baru, yang dulunya seorang pendeta mewakili dari agama/sekte yang dianut, walaupun dari kelompok keturunan manapun dia, sekarang seorang pendeta mewakili masing-masing kelompok warga (gotra). Misalnya, Ida Padanda sebutan pendeta
bagi warga Ida Bagus, Sri Mpu sebutan pendeta untuk warga Pasek,Dukuh sebutan pendeta bagi warga Bali-Kuno, Rsi Bhagawan sebutan pendeta untuk warga para Gusti, Rsi Bhujangga sebutan Pendeta untuk warga Sengguhu, Sira Mpu sebutan pendeta untuk warga Pande, dan lain sebagainya.

Sri Jaya Sakti sebagai pencetus pertapaan di Gunung Lempuyang,dilanjutkan oleh keturunannya, yaitu Sri Gnijaya, Sri Maha Sidhimantra Dewa, Sri Indracakru, Sri Pasung Grigis, Sri Rigis,Sri Pasung Giri, Dukuh Sakti Gamongan, menjadi orang suci di Lempuyang tanpa amari aran (ganti nama) yang diberikan oleh guru nabe dalam acara madiksa (pentahbisan).

Berdasarkan uraian di atas, yang menjadi pertanyaan adalah,siapakah yang merintis dari awal sejarah keberadaan Pura Lempuyang Gamongan, antara Mpu Gnijaya dan Sri Gnijaya? Yang manakah nama beliau satu diantara dua nama tersebut?

Kontroversi Mpu Kuturan dengan Senapati Kuturan
Ada argumen menyebutkan Mpu Kuturan datang di Bali pada zaman pemerintahan Sri Dharmmodayana Warmadewa. Ia banyak membangun tempat suci (pura) di Bali, juga terdapat beberapa silang interpretasi.

Versi Jawa menyebutkan Mpu Kuturan adalah seorang pendeta atau rohaniwan berasal dari Majapahit (Usana Bali). Referensi lain menyebutkan, keberadaan Mpu Kuturan yang bersaudara kandung dengan Mpu Genijaya, Mpu Ghana, Mpu Semeru, Mpu Bharadah hidup pada zaman pemerintahan Airlangga tahun 1019. Mungkinkah seorang resi membangun pura pura yang ada di Bali? Karena seorang resi (pertapa) berusaha hidup melepaskan keterikatan duniawi dan hidup dari hasil pajak kerajaan. Mengapa konsep yang dibuat oleh Mpu Kuturan dalam penataan tempat suci (pura) yang ada di Bali tidak lazim terdapat di Jawa, seperti ada Pura Desa, Pura Puseh,Pura Dalem, Pura Panti, Pura Segara, Pura Tambak Kurung. Dengan perkataan lain, terdapat pemujaan berdasarkan atas karakteristik atau sifat kekhasan dari pura tersebut, yaitu ada pura umum (sad kahyangan, Kahyangan Jagat), pura teritorial (kahyangan desa), pura fungsional (pura subak, pura melanting, pura sagara, dll), pura kawitan (sanggah kamulan, pura ibu, pura panti, pura dadya).

Pada zaman pemerintahan raja-raja Bali-Kuno, pertapaan para pendeta hidup dari tunjangan hasil pajak yang diberikan oleh raja. Para pendeta kerajaan diangkat dan diberikan wewenang untuk mengurus pertapaan dan tempat pemujaan raja oleh raja yang berkuasa saat itu. Begitu sebaliknya, seorang raja akan diangkat dan disahkan serta diberikan gelar ke-dewa-an oleh para pendeta kerajaan. Raja Bali-Kuno pada akhir pemerintahan bersifat konsisten menjalani kehidupan wanaprasta, yaitu melepaskan keterikatan dunia materi, dengan hidup menyepi atau pergi ke tempat yang lebih tinggi (gunung) untuk mencari keagungan Tuhan. Sedangkan Mpu Kuturan banyak disebut-sebut dalam Usana Bali yang ditulis setelah Bali ditaklukkan oleh Majapahit.

Prasasti Dadya Pajenengan dan Prasasti Pasek Bandesa, alih aksara lontar Kantor Dokumentasi Budaya Bali tahun 1998, menjelaskan,dari Batara Brahma lahir seorang putra bernama Brahmana Pandita nama lain Mpu Witadharma, menurunkan seorang putra bernama Mpu Wiradharma, menurunkan tiga orang putra, yang sulung bernama Mpu Lampita, yang menengah Mpu Adnyana, paling bungsu bernama Mpu Pastika.

Mpu Lampita melahirkan dua orang putra, yang sulung bernama Mpu Pakuturan dan adiknya bernama Mpu Pradah. Jadi prasasti ini bertentangan dengan Bancangan Pasek Gelgel di atas, dimana Mpu Lampita menurunkan lima orang putra yaitu Brahmana Pandita (Mpu Gnijaya), Mpu Semeru, Mpu Ghana, Mpu Kuturan, Mpu Bradah. Dalam prasasti Dadya Pajenengan dan prasasti Pasek Bandesa dinyatakan menurunkan dua putra, Mpu Pakuturan dan Mpu Pradah, tidak muncul nama Mpu Ghana, Mpu Semeru, dan Mpu Gnijaya.

Dalam Babad Pasek yang disusun Jro Mangku Ketut Soebandi (2004:20,36), Mpu Kuturan muncul dua periode, yaitu zaman pemerintahan Raja Sri Udayana Warmadewa tahun Saka 923/1001 Masehi dan pada zaman pemerintahan Raja Sri Masula Masuli tahun Saka 1246/1324 Masehi.

Dalam lontar Raja Purana Pura Lempuyang, Gamongan, muncul Mpu Kuturan bersama keturunan Sri Pasung Grigis dan Sri Jaya Katong sekitar tahun 1324 Masehi, dan banyak opini masyarakat yang mengungkapkan Mpu Kuturan identik dengan Senapati Kuturan (versi Bali).

Dalam serat Calonarang yang digubah tahun 1540, menceritakan kejadian lima ratus tahun lalu, Mpu Baradah diutus oleh raja Erlangga ke Bali untuk menawarkan salah satu anaknya menjadi raja di Bali,karena anaknya mempunyai hak waris menjadi raja Bali. Sebelum Mpu Baradah menemui sang raja, secara protokoler, seorang tamu wajib mengikuti aturan-aturan yang ditentukan oleh penguasa Bali saat itu. Proses Mpu Baradah sebelum menemui sang raja diwajibkan menghadap sang senapati (mahapatih) sebagai panglima perang saat itu. Saat itu ia diterima oleh sang Senapati Kuturan. Tidak secara tegas menyebutkan siapa nama pejabat Senapati Kuturan saat itu.

Dalam buku Sejarah Bali Dwipa oleh ND. Pandit Shasri (1963:53) tertulis, hal yang perlu diingat ialah bahwa prasasti-prasasti yang berhubungan dengan diri Mpu Bharada yang dihubungkan dengan diri Mpu Kuturan, tidak ada dikeluarkan pada zamannya. Prasasti yang didapatkan di Jawa Timur (Aksobyah) berangka tahun 1289 Masehi bertentangan dengan keterangan yang menyatakan bahwa ia datang pada zaman pemerintahan Raja Sri Udayana.

Kalau dicermati, periode tahun kedatangan Mpu Kuturan di Bali, Isaka 923/1001 Masehi dan dihubungkan dengan kedatangan Mpu Gnijaya pada tahun Isaka 971/1049 Masehi, terdapat tenggang waktu yang sangat mencolok sekali selama 48 tahun. Mungkinkah periode selama 48 tahun pendeta Mpu Gnijaya baru tiba di Bali?

Dalam bagan silsilah MGPSSR, Mpu Bharadah yang datang ke Bali pada era keberadaan Mpu Kuturan tahun Isaka 923/1001 Masehi, menurunkan putra Mpu Bahula, menurunkan putra Mpu Tantular (Mpu Wiranatha), menurunkan putra Danghyang Smaranatha, menurunkan putra Mpu Nirarta yang tiba di Bali tahun Isaka 1382/1460 Masehi. Jadi interval waktu selama 460 tahun,mungkinkah Mpu Baradah hanya menurunkan empat generasi saja?

Dalam catatan prasasti raja-raja Bali-Kuno, belum ditemukan Mpu Kuturan menjadi pendeta kerajaan Sri Dharmma Udayana Warmadewa yang berkuasa saat itu. Jabatan pendeta hanya dikeluarkan oleh para sekte/agama yang berkembang pada zaman itu,misalnya disebut dang acharya (sekte Siwa), dang upadyaya (sekte Budha), rsi bhujangga (sekte Waisnawa) dan sebagainya. Disamping itu, untuk menjadi orang suci berdasarkan garis keturunan (sapinda) misalnya, raja Sri Gnijaya setelah memerintah melakukan hidup
suci (wanaprasta) di Lempuyang tetap memakai nama Gnijaya,begitu pun yang melanjutkan pertapaan setelahnya, yaitu Sri Maha Sidhimantra Dewa, Sri Indracakru, Sri Pasung Grigis, Sri Rigis, Sri Pasung Giri tanpa amari aran atau berganti nama..

Versi Bali menyebutkan Senapati Kuturan adalah sebuah jabatan mahapatih kerajaan (bukan nama yang menjabat, pejabat), secara stuktural langsung di bawah raja dan bertanggung-jawab atas tempat pemujaan raja yang ada di wilayah Kuturan / Kutur. Kata senapati berasal dari bahasa sanskerta sena dan pati. Sena
berarti tentara sedangkan pati berarti raja. Jadi senapati berarti raja atau pemimpin tentara. Terdapat beberapa jabatan senapati yang dikenal pada masa pemerintahan Bali-Kuno antara lain,Senapati Balembunut, Senapati Dinganga, Senapati Denda, Senapati Mahiringin, Senapati Sarbwa, Senapati Kuturan, Senapati Waransi, Senapati Wrasanten.

Beberapa kutipan prasasti yang menjelaskan Kuturan adalah nama tempat/wilayah, adalah salinan Prasasti Bwahan dialih aksara dan diterjemahkan oleh Putu Budiastra pada kelompok III A4 tahun Saka 1068/1146 Masehi, yang dikeluarkan oleh raja Sri Jayacakti,berbunyi;

..... lawan karaman i wikang ranu maser Kedisan, Bwahan, Air
Hawang, tan ategen wilwangharepa salwiran i pamuja nira Sri Maha
Raja mare Kutur mwangngi Turunan, apan . . .

[..... selanjutnya krama desa-desa di tepi danau yaitu Kedisan,Bwahan, Air Abang, tidak dipaksa untuk ikut melakukan penghormatan terhadap pemujaan paduka Sri Maha Raja yang ada di Kutur maupun di Turunan karena .....]

Prasasti Pengotan Saka 1103/1181 Masehi, dikeluarkan pada zaman pemerintahan Sri Jaya Pangus, berbunyi:

..... mangkana yan hana kapamwatan ri tani karaman i udanapatya
tan parabyaparan denira ri padecyannya, makadi sirakmitan Kuturan
tan kna pabharu, lawan wnanga yanawunga .....

[..... demikian pula apabila ada yang membebani penduduk desa
di udanapatya tidak boleh mengganggu penduduk desa seperti
umpamanya mereka menjaga di Kuturan tidak dikenakan pabharu
(iuran) dan diperkenankan mengadakan sabungan ayam .....]

Dalam salinan prasasti Selat, Saka 1103/1181 Masehi dikeluarkan oleh Raja Sri Jaya Pangus, halaman 4 b berbunyi:

..... ngawineh wnang wiku rsi momah sumlaping ring karaman tan
katempahana denda waci ring Kuturan.....


[....alasan diijinkan seorang resi berumah samping krama tidak
dikenakan iuran (kewajiban) yang tinggal di Kuturan ....]

Salinan Prasasti Selumbung, Saka 1250/1328 Masehi dikeluarkan oleh Raja Sri Maha Guru, halaman II a 4 berbunyi:

....tan kna padeci ring Kuturan, lawan karaman ing Salumbung ....

[....tidak kena iuran (kewajiban) tinggal di Kuturan, juga warga
di Selumbung ....]

Dalam prasasti Batuan, tahun Saka 944/1022 Masehi, dikeluarkan oleh raja Sri Marakata Pangkaja Tunggadewa, dikatakan:

bahwa untuk kesejahteraan penduduk desa, terdapat sawah paduka raja yang tidak ada yang mengerjakan, itulah sebabnya sawah tersebut diberikan (punya) kepada salah satunya untuk Sang Senapati yang ada di Kuturan, dijadikan pelaba pura, yang terletak di perbatasan Batuan.Ada dua Senapati Kuturan yang muncul pada zaman pemerintahan Sri Dharmodayana yaitu: dalam Prasasti Serai tahun Saka 915/993 Masehi, muncul De Senapati Kuturan Dyah Kuting dan Prasasti Batur Pura Abang tahun Saka 933/1011 Masehi muncul De Senapati Kuturan Dyah Kayop (Goris, R,1954:82, 89). Dengan demikian, kalau dihubungkan Mpu Kuturan (versi Jawa) adalah seorang Brahmana, yang datang dari Jawa dan mendapat jabatan menjadi Senapati Kuturan (versi Bali) dalam pemerintahan Raja Sri Dharmodayana atau menjadi seorang ksatria Bali, lalu yang manakah nama satu di antara dua nama tersebut di atas?

Konsep meru dikatakan dibangun pada era Mpu Kuturan sebagai bagawanta kerajaan Sri Udayana, Isaka 911/989 M, perlu ditinjau lebih lanjut, karena era itu bentuk palinggih atau konsep ”meru”belum ada, Meru = merumah artinya tempat kediaman para pendeta zaman Bali Kuno. Hal ini diperkirakan dari nama-nama dewa dan tempat suci pada awal sejarah Bali antara lain, Hyang Danawa = Dewa Danau (tempat suci yang ada di pinggir danau yang dipuja dewa danau. Hyang Gunung = Dewa Gunung, menjadi setiap gunung ada Pura Pengayatan, Hyang Api = Dewa Api menjadi Pura Hyang Api, Hyang Pertiwi = Dewa Bumi dan lain sebagainya.

Masing-masing tempat ada dewa yang distanakan.

Sekarang nama tempat suci pada awal sejarah Bali antara lain,salunglung sekarang persesuaian bunyi menjadi sanggah selumbung.Satra = setra, (tempat suci kuburan). Katyagan = Kahyangan (Pura Dalem Kahyangan), Sma = semadi, tempat semadhi, Karangasem asal kata Karang Sma atau tempat semadi raja Sri Gnijaya, Padmak menjadi padma, panglumbyagan, mandala, wihara dan lain sebagainya.

Raja setelah memerintah konsisten melakukan hidup suci ke tempat yang lebih tinggi (gunung) melakukan hidup sederhana,lepas dari keterikatan dunia materi, melakukan tapa, brata, yoga,semadi, dengan spirit alam sekitarnya. Misalnya, Pura Tirta Empul,Tampaksiring dibangun oleh raja Sri Candrabhaya Warmadewa jadi raja bali Isaka 889/967 M, di halaman tersuci ada palinggih utama bebaturan “tanpa atap” yang disebut palinggih Tapasana,hanya ditumbuhi padang ilalang tumbuh di atasnya. Juga di Pura Lempuyang berupa batu bekas tempat duduk raja Sri Gnijaya di kala melakukan semadi, berupa batu bulitan yang tidak boleh dipindahkan, sekarang ini dikurung dengan pacek saji. Hal ini artinya, konsep bentuk, personifikasi dewa, dan tempat suci tuhan di awal peradaban Bali belum ada. Mereka hanya datang ke tempat tinggi, sunyi, duduk tepekur menyatukan pikirannya dengan spirit alam sekitarnya.

Itu tadi konsep mencari Tuhan ke tempat yang lebih tinggi (ke atas) dan sekarang konsep menurun alias nga-neben (ke tanah). Pada zaman dahulu dikiaskan kalau ke tempat menurun adalah menuju kuburan, contoh, Pura Gunung Kawi adalah bekas perabuan raja Sri Marakata dan Sri Aji Hungsu yang hidup tahun 1011, bentuk simbul mahkota raja (meru) masih menempel di ceruk/ tebing menyebar di Tukad Pakerisan, Pura Pengukur-ukuran tempat perabuan raja Sri Jaya Pangus, Pura Durga Kutri tempat perabuan Sri Mahendradatta yang letaknya sangat berjauhan dengan kerajaannya di Bali Utara dan semua bekas tempat pertapaan dan tempat perabuan para raja,dan prasasti prasasti raja yang ditinggalkan sekarang berdiri sebuah pura kahyangan jagat.

Di zaman pemerintahan Raja Sri Masula-Masuli yang menjadi raja Bali Isaka 1250/1328 M, muncul konsep Sapta Giri, konsep meru di ceruk/tebing dan beberapa candi batu di aplikasikan di desa desa, dan distanakan di Pura Puseh dengan bentuk palinggih utama berupa meru tumpang 7 (pitu), adalah lambang tujuh gunung yang dipuja saat itu, yaitu Gunung Lempuyang, Andakasa, Batukaru,Agung, Batur, Tulukbyu, Mangu, Puseh kemunkinan persesuaian bunyi pusat, tujuh gunung sebagai pusat kahyangan jagat pada era itu. Pura kuno umumnya terdapat palinggih pangayatan salah satu gunung, berupa meru, misalnya, palinggih gunung agung, palinggih gunung lebah, palinggih gunung lempuyang dan sebagainya. Karena alasan tranportasi dan letak gunung berjauhan, maka dari pura puseh saja diyakini sudah cukup untuk memuja-Nya.

Dalam prasasti-prasasti yang dikeluarkan raja-raja Bali-Kuno,Senapati Kuturan muncul dalam berbagai zaman pemerintahan,yaitu mulai zaman pemerintahan Sri Dharmmodayana Warmadewa (Prasasti Serai Saka 915/993 Masehi) sampai akhir pemerintahan Bali-Kuno, Sri Astasura Ratna Bumi Banten (Prasasti Langgahan Saka 1259/1337 Masehi). Selama 344 tahun terdapat 18 (delapanbelas) jabatan Senapati Kuturan dengan berbagai nama yang mejabat berikut:

1. De Senapati Kuturan Dyah Kuting (Prasasti Serai Saka 915/993 Masehi, Raja Sri Udayana).

2. De Senapati Kuturan Dyah Kayop (Prasasti Batur Pura Abang Saka 933/1011 Masehi, Raja Sri Udayana).

3. De Senapati Kuturan Pu Gawaksa (Prasasti Sembiran Saka 938/1016 Masehi, Raja Sri Ajnadewi).

4. Sang Senapati Kuturan Mpu Angdona Menang (Raja Sri Ragajaya).

5. Sang Senapati Kuturan Pu Angurucuk (Prasasti Depa, dan Prasasti Bwahan Saka 1068/1146, Raja Sri Jayasakti).

6. Sang Senapati Kuturan Wirika Raga (Prasasti Tjampetan Saka 1071/1159 Masehi, Prasasti Sading B Saka 1072/1160 Masehi, Raja Sri Jayasakti).


7. Sang Senapati Kuturan Pu Jagahita (Prasasti Babandem, Raja Sri Jayasakti).

8. Sang Senapati Kuturan Pu Angga Menang (Prasasti Dausa,Raja Sri Jayasakti).

9. Senapati Kuturan Pu Nirjanma (Prasasti Sembiran, Prasasti Kediri, Prasasti Bwahan, Prasasti Sukawana, Prasasti Selat, Prasasti Batunya, Prasasti Cempaga, Prasasti Sukawati,Prasasti Serai, Prasasti Tonja, dll, Saka 1103/1181 Masehi,Raja Jaya Pangus).

10. Senapati Kuturan Pu Wahita (Prasasti Pengotan).

11. Senapati Kuturan Pu Waning Tengah (Prasasti Kintamani D).

12. Senapati Kuturan Pu Jita Yoga (Prasasti Pengotan D Saka 1103/1181 Maswehi, Raja Sri Jaya Pangus).

13. Senapati Kuturan Pu Nijasa (Prasasti Pengotan D Saka 1103/1181 Masehi),

14. Senapati Kuturan Pu Raga Dira (Prasasti Pangsan).

15. Sang Senapati Kuturan Pu Kandara (Prasasti Pura Kehen B).

16. Sang Senapati Kuturan Pu Bodhisatwa (Prasasti Pengotan A II dan Prasasti Ubung A, Raja Anak Hungsu).

17. Senapati Kuturan Makakasir Dalang Camok (Prasasti Cempaga Saka 1246/1324 Masehi, dan Prasasti Tumbu Saka 1247/1325 Masehi, Prasasti Selumbung Saka 12501328 Masehi).

18. Senapati Kuturan Makakasir Mabasa Sinom (Prasasti Langgahan Saka 1259/1337 Masehi, Raja Sri Astasura Ratna Bumi Banten).

Interelasi dari dua versi di atas, Sang Senapati Kuturan sebuah istilah, jabatan mahapatih kerajaan Bali-Kuno secara stuktural langsung di bawah raja dan berkewajiban memelihara tempat suci paduka raja yang ada di wilayah kuturan/kutur. Para senapati bertugas mengimplementasikan perintah raja ke rakyatnya dalam
pembangunan di segala bidang, termasuk pembangunan tempattempat suci. Pada era itu sebutan atau gelar seorang pendeta bukan Mpu. Kata-kata Mpu, Pu, Umpu, Mpukwing, dipakai bagi setiap orang yang mempunyai keahlian pada bidangnya/para ahli, misalnya,Mpu Gandring seorang ahli di bidang keris dan persenjataan.Mpu Tantular ahli dalam bidang kesusastraan. Mpu Prapanca ahli dalam bidang politik pemerintahan. Khusus untuk penyebutan seorang pendeta selalu diawali dengan kata Mpungkwing, contoh, mpungkwing binor dang acharya resi taruna = yang terhormat di binor gelar pendeta siwa bernama resi taruna dan sebagainya. Kemungkinan kata Mpu ini menajdi kata Ipun dalam bahasa Bali sekarang. Karena data sejarah belum mendukung atau kurang lengkap sehingga Senapati Kuturan ini diasumsikan oleh masyarakat awam identik dengan Mpu Kuturan, seorang pendeta dari Jawa yang diceritakan banyak membangun tempat-tempat suci di Bali.


Pura Lempuyang Masa Kini

Di Bali, banyak pura tidak jelas status dan fungsi. Apakah pura swagina, pura kahyangan jagat, pura kahyangan tiga, pura kawitan,pura dadia atau pura panti atau pura bekas tempat pertapaan dari para leluhur terdahulu. Atau pura tempat abu para raja yang dicandikan? Atau munculnya pura itu atas kehendak dari segelintir orang? Mungkin saja pura tersebut pura napak tilas para leluhur yang pernah datang ke tempat itu, berdirinya pura bersumber dari kerauhan, atau karena pawisik? Siapa pula yang membisiki?

Tiba-tiba saja, tempat berdirinya sebuah pohon dan didandani kain poleng, lalu dibuatkan sebuah palinggih berkembang menjadi pura dengan tri mandala sangat megah. Atau yang awalnya dari kahyangan desa berubah status dan fungsi menjadi kahyangan jagat. Tetapi, tak jelas siapa yang dimuliakan di pura itu, bagaimana awal mula berdirinya pura itu, siapa pengemong dan pengemponnya,bagaimana kita mengetahui bahwa dewa/bhatara merestui tempat suci yang kita bangun itu, dan bagaimana status pura itu untuk selanjutnya?

Selama ini berdirinya suatu pura umumnya memiliki prasasti dan purana yang sangat jelas dan di stanakan di pura setempat atau prasasti yang ada di lain tempat menjelaskan tentang keberadaan pura tersebut. Prasasti adalah ketetapan resmi terbuat dari tembaga yang dikeluarkan oleh raja yang berkuasa saat itu dan disaksikan oleh jabatan bawahannya, juga nama tetua desa tercantum di dalamnya.Sebelum prasasti itu disosialisasikan ke masyarakat, prasasti itu dipasupati terlebih dahulu, memohon spirit/roh kekuatan alam yang ada disekitarnya untuk menyatu dengan benda (prasasti) yang akan disucikan. Acara pasupati ini dilakukan kehadapan ida bhatara/dewa yang berstana di suatu tempat, misalnya: tempat suci yang ada di daerah danau disebut Hyang Danawa (dewa danau), Hyang Gunung (dewa gunung), Hyang Api (dewa api), Punta Hyang (dewa resi) dan sebagainya sesuai manifestasi Tuhan yang dipuja di tempat itu.Dalam prasasti berisi kutukan dan sumpah bagi masyarakat yang tidak mengindahkannya yang dimohonkan kutukan datangnya dari segala arah. Dan kutukan inilah yang sangat ditakuti oleh masyarakat sekitarnya.

Perkembangan selanjutnya, untuk mengenang kisah peristiwa para raja, istri, anaknya selama memerintah terdahulu dan dikaitkan mithos para dewa yang berstana di gunung sekitarnya oleh pemerintahan selanjutnya, termasuk para leluhur warga yang ikut merintis pura itu, maka menjadi sebuah catatan tertulis yang disebut purana yang terbuat dari daun lontar dan tentunya di stanakan di pura. Purana sebagai simbol kebersamaan dan pedoman bagi para pangamong dan pangempon pura di dalam menjalani kelanjutan dari perkembangan pura tersebut.

Pada zaman Bali pertengahan pura-pura jagat umumnya memiliki Raja Purana yang menjadi pedoman umatnya. Dari purana turunannya menjadi babad, jejak yang sesungguhnya dikait-kaitkan satu dengan yang lain, dirunut berdasarkan potongan-potongan ingatan, disampaikan dari mulut ke mulut, bisa saja muncul pendapat lain sehingga terjadi silang sengketa, nama sama belum tentu orangnya sama, akhirnya terjadi saling klaim.

Mengutip pura dan purana dalam majalah Raditya, edisi Juni 2010, oleh Budi Adnyana, dijelaskan, dalam setiap purana unsur sargah, pratisarga, wamsa, wamsanucarita, manvantara, adalah sangat jelas. Sargah adalah penciptaan, dalam konteks ini bukan hanya penciptaan dunia ini, namun juga cikal bakal berdirinya pura tersebut. Pratisarga akan menuntun kita pada kelanjutan pura ini setelah ada, sebagai kahyangan apa. Setelah itu diikuti Wamsa dari garis keturunan siapa dan pendeta siapa, danghyang siapa yang menjadi pemrakarsa. Kemudian Wamsanucarita, kelak pura ini disungsung oleh keturunan siapa atau garis keturunan yang mana.Yang terakhir adalah Manvantara atau periode waktu, siapa yang dipuja serta upakara dan hari piodalan pura tersebut. Catatan ini akan menjadi acuan dan pedoman bagi para penyungsungnya untuk selanjutnya. Mengacu dari uraian tersebut, Pura Lempuyang Gamongan rasanya telah memenuhi seluruh persyaratan tersebut.

Pura Lempuyang yang dulu di-mong oleh Desa Adat Gamongan,dan di-mpon oleh desa-desa diluar lingkungan Desa Adat Gamongan,sejak tanggal 11 April 2003 diambil alih dengan prosesi nedunang,nuhur prasasti dan pretima, dalam rangka aci purnamaning kedasa tanggal 16 April 2003 di Pura Lempuyang Madya, dijaga satu peleton Pasukan Dalmas Polres Karangasem. Penjagaan itu karena belum ada kesepakatan menyangkut status dan pelaksanaan aci di pura itu antara MGPSSR (Maha Gotra Pasek Sanak Sapta Rsi) dengan pangemong pihak Desa Adat Gamongan. (Bali Post, 12 April 2003).

Menurut penglingsir Desa Adat Gamongan, Jro Mangku Komang Putra, permasalahan ini mulai muncul setelah pihak warga Pasek Kecamatan Abang, mengklaim Pura Lempuyang Madya dinyatakan linggih Bhatara Mpu Gnijaya sebagai kawitan warga Pasek, sehingga muncul Keputusan Maha Saba IV MGPSSR di Besakih tanggal 29 Juli 1989, Nomor: VII/MS/IV/MGPSSR/1989 tentang Program Kerja tahun 1989-1994, dengan berlanjut Keputusan Pengurus Pusat MGPSSR tanggal 25 November 1989 Nomor: 19/PP/MGPSSR/1989, tentang Pembentukan Panitia PemugaranPura Lempuyang Madya di Kabupaten Karangasem. Terjadilah pemugaran secara sepihak oleh warga yang mengatasnamakan warga Pasek Kecamatan Abang. Karena belum ada kesepakatan dari kedua belah pihak sehingga terjadi perselisihan dan dimediasi oleh aparat setempat, sehingga muncul Surat Pernyataan Kesepakatan pada tanggal 29 Maret 2000.

Warga Desa Adat Gamongan menyatakan, di Pura Lempuyang Madya yang berstana Ida Bhatara Hyang Gnijaya adalah bekas pertapaan Sri Gnijaya Sakti, menjadi raja Bali tahun 1119 Masehi,yang setelah sehabis masa memerintah melakukan wanaprasta menjalani hidup suci, akhirnya sampai di Gunung Lempuyang,sesuai dengan catatan tertulis yang ada di atas. Tidak tertulis adanya Pura Lempuyang Dasar, Lempuyang Madya, Lempuyang Luhur,serta Pura Lempuyang lainnya.

Masa kini, sejalan dengan pencarian atau penelusuran sejarah perjalanan para leluhur yag dilakukan sebagian warga Bali melalui sumber-sumber atau referensi yang ada, telah menunbuhkan keyakinan mereka bahwa Lempuyang sebagai tempat pertapaan mereka, dengan demikian menyatakan bahwa Lempurang merupakan pura kawitan. Upaya-upaya pencarian jejak leluhur ini terkadang bisa menimbulkan gesekan-gesekan dalam masyarakat,karena sumber-sumber lain menyatakan hal berbeda tentang status pura tersebut Pura Lempuyang diakui oleh semua warga Bali sebagai tempat suci yang di masa lalu merupakan tempat pertapaan dari para raja maupun orang suci melakukan wanaprasta sesuai tradisi Weda.

Warga Desa Adat Gamongan belakangan ini melakukan ngastiti bhakti dari pura penyimpenan Bhatara Hyang Gnijaya, dengan membuat asagan/bale tempat haturan yang terbuat dari bambu seadanya sebagai wujud bakti pengayatan untuk palinggih telaga sawang, bale pengayatan untuk Pura Penataran Lempuyang, bale pengayatan untuk Pura Pucak Bisbis.

0 komentar:

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More